counter

Polisi akan periksa Pablo sebagai tersangka dugaan penggelapan

Polisi akan periksa Pablo sebagai tersangka dugaan penggelapan

Arsip. Pasangan YouTuber Pablo Benua (kanan) dan Rey Utami menyapa awak media di sela pemeriksaan kasus "ikan asin" di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (10/7/2019). Pada Hari Kamis (11/7/2019) Polda Metro Jaya menetapkan tiga tersangka dalam kasus pencemaran nama baik dengan kata-kata "ikan asin" yang dilaporkan oleh Fairuz A Rafiq tersebut, yakni Pablo Benua, Rey Utami dan sang nara sumber Galih Ginanjar. ANTARA/Ricky Prayoga/pri

Rencananya nanti hari Kamis tanggal 25 Juli 2019, kami akan memanggil saudara Pablo dalam kasus penipuan, penggelapan dan pemalsuan kendaraan bermotor sebagai tersangka
Jakarta (ANTARA) - Polda Metro Jaya akan memeriksa YouTuber Pablo Benua sebagai tersangka kasus penggelapan dan penipuan kendaraan bermotor yang ditangani Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Kamis (25/7) mendatang.

"Rencananya nanti hari Kamis tanggal 25 Juli 2019, kami akan memanggil saudara Pablo dalam kasus penipuan, penggelapan dan pemalsuan kendaraan bermotor sebagai tersangka," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Selasa.

Baca juga: Arie Untung masih tunggu iktikad baik setelah ditipu
Baca juga: Polda Metro klarifikasi ke LSF terkait kasus "ikan asin"


Argo menjelaskan pihaknya telah memeriksa 12 saksi dan sudah melakukan gelar perkara untuk menaikkan status Pablo dari saksi menjadi tersangka atas laporan polisi tanggal 26 Februari 2018 lalu tersebut.

Dengan ditetapkannya sebagai tersangka dalam kasus penggelapan kendaraan bermotor, Pablo saat ini menjadi tersangka untuk dua kasus yakni kasus pencemaran nama baik dengan kata-kata "ikan asin" dengan peran sebagai pemilik akun YouTube.

"Gak masalah mau dua, tiga atau empat kasus pun kami proses. Kita tunggu saja nanti, hari Kamis akan diperiksa," ujar Argo.

Dari informasi yang beredar, kasus penggelapan kendaraan yang dilaporkan pada tahun 2018 di Mapolda Metro Jaya tersebut, telah memakan korban hingga puluhan orang masyarakat dengan ditemukannya sekitar 30 STNK di kediaman Pablo di Bogor yang diduga merupakan barang bukti.

"Hingga kini baru laporan dari leasing. Laporan masyarakat perorangan belum ada," ujar Kasubdit Ranmor Ditreskrimum Polda Metro Jaya AKBP Sapta Maulana Marpaung saat dihubungi di Jakarta, Jumat (12/7).

Selain kasus "ikan asin" serta penggelapan dan penipuan kendaraan yang ditangani Ditreskrimum Polda Metro Jaya, Pablo Benua juga terjerat kasus pencucian uang yang ditangani Bareskrim Mabes Polri.

Pablo Benua saat ini tengah ditahan oleh Polda Metro Jaya bersama dengan istrinya, Rey Utami, dan Galih Ginanjar terkait kasus pencemaran nama baik dengan kata-kata "ikan asin" yang dilaporkan oleh Fairuz A Rafiq.

Baca juga: Barbie Kumalasari diperiksa 12 jam oleh penyidik Polda Metro Jaya
Baca juga: Alasan kemanusiaan, Pablo-Rey ajukan penangguhan penahanan

Menghitung pajak youtuber dan selebgram

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar