UEA akan investasi pelabuhan peti kemas di Jawa Timur

UEA akan investasi pelabuhan peti kemas di Jawa Timur

Presiden Joko Widodo bersama Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohamed bin Zayed Al Nahyan saat menyaksikan kesepakatan kerja sama di Istana Kepresidenan Bogor, pada Rabu (24/7/2019). (Bayu Prasetyo)

Bogor (ANTARA) - Uni Emirat Arab akan menanamkan modal di sektor pembangunan infrastruktur, yakni pengembangan pelabuhan peti kemas dan kawasan industri di Gresik, Provinsi Jawa Timur.

"Sekarang sudah ada persiapan, paling lambat 2021 mulai konstruksi. Saya lagi mau minta mereka sudah mulai lebih awal," kata Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi ditemui di Istana Kepresidenan Bogor pada Rabu.

Menurut Budi, investasi akan bernilai 1,2 miliar dolar AS.

Dia menjelaskan pembagian investasi antara pihak swasta Indonesia dan UEA yakni 51 persen berbanding 49 persen.

Sebelumnya Presiden Joko Widodo bersama Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohamed bin Zayed Al Nahyan telah menyaksikan pertukaran surat perjanjian kerja sama antara pelaku bisnis kedua negara.

Salah satu perjanjian yakni MoU antara DP World dan Maspion oleh CEO Maspion Alim Markus dengan CEO DP World Sultan bin Sulayem.

Menurut Alim Markus, pembangunan pelabuhan ditargetkan dapat menampung 3 juta teus.

Dengan investasi sebesar 1,2 miliar dolar AS akan mengembangkan pelabuhan kontainer di kawasan industri Maspion di Gresik. ***1***

(T.B019/

Pewarta: Bayu Prasetyo
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar