Perusahaan sambut kehadiran pekerja dari penyandang disabilitas

Perusahaan sambut kehadiran pekerja dari penyandang disabilitas

Para penyandang disabilitas sensorik rungu wicara menampilkan pertunjukan di hadapan perwakilan dari Kementerian Pembangunan Sosial dan Keluarga Singapura di Balai Rehabilitasi Sosial Penyandang Disabilitas Sensorik Rungu Wicara "Melati", Jakarta Timur, Kamis (25/7/2019). (Antara/Katriana)

Jakarta (ANTARA) - Kepala Balai Rehabilitasi Sosial Penyandang Disabilitas Rungu Wicara Pujiyanto mengatakan bahwa sejumlah perusahaan swasta menyambut kehadiran tenaga kerja dari penyandang disabilitas sensorik rungu wicara, khususnya mereka yang mendapat pelatihan di Balai Rehabilitasi Sosial Penyandang Disabilitas Sensorik Rungu Wicara "Melati", Jakarta Timur.

"Sudah welcome, rata-rata sudah welcome. Kalau yang kami lakukan kerja sama semuanya sudah welcome," katanya di balai tersebut di Jakarta, Kamis.

Pujiyanto mengatakan para penyandang disabilitas sensorik rungu wicara tersebut mendapatkan pelatihan keterampilan selama enam bulan di balai tersebut.

"Jadi waktunya enam bulan saja. Kita memberi kesempatan yang lain," katanya.

Program pelatihan vokasi yang diberikan kepada para penyandang disabilitas itu, kata Pujiyanto, bermacam-macam, mulai dari keterampilan desain grafis, komputer, tata boga, menjahit, salon, gerabah, pertukangan kayu, membuat sangkar burung dan lain-lain.

Pelatihan vokasi tersebut diberikan kepada para penyandang disabilitas berdasakan asesmen tim penilai dari Kementerian Sosial dan juga berdasarkan kemampuan serta minat masing-masing peserta.

Setelah mendapatkan pelatihan selama enam bulan, mereka juga mendapatkan rehabilitasi seperti terapi fisik, kesehatan, mental, spiritual dan terapi psikososial.

Pujiyanto menuturkan bahwa sejauh ini, 50 persen dari lulusan di Balai Rehabilitasi Sosial Penyandang Disabilitas Sensorik Rungu Wicara "Melati" dapat bekerja di sejumlah perusahaan di sekitar Jabodetabek.

"Angkatan kemarin yang kami laksanakan enam bulan itu ada sekitar 50 persen di beberapa perusahaan. Rata-rata bekerja sebagai back office. Ada yang di Astra, Alfa, di Mitra sudah ada yang jadi karyawan tetap," tutur Pujiyanto.

"Sebulan lagi, besok kita kerja sama dengan Burger King. Alhamdulilah banyak juga kita lakukan networking dengan perusahaan-perusahaan dan mereka juga apresiasi tentang apa yang sudah kita lakukan," imbuhnya.

Ia mengatakan tidak ada kendala besar dalam penyerapan tenaga kerja dari penyandang disabilitas tersebut di perusahaan.

"Kendalanya dari orang tua dan mungkin karena jarak dengan perusahaan yang jauh," tuturnya.

Pewarta: Katriana
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2019

130 pekerja terpapar COVID-19 di Batam, operasional perusahaan dihentikan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar