counter

Kak Seto dukung Gernas "Orang Tua Membacakan Buku Untuk Anaknya"

Kak Seto dukung Gernas "Orang Tua Membacakan Buku Untuk Anaknya"

Ketua LPAI Seto Mulyadi atau Kak Seto usai menghadiri acara peringatan Hari Anak Nasional di Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, Sabtu (27/7). (Foto ANTARA/Hery Sidik)

Membacakan buku oleh orang tua pun harus disampaikan secara menarik dengan irama dan tidak datar, agar anak-anak yang mendengarkan tertarik memahami bahkan ingin tahu terhadap sumber yang dibacakan tersebut.
Bantul (ANTARA) - Ketua Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) Seto Mulyadi atau dikenal Kak Seto mendukung Gerakan Nasional (Gernas) "Orang Tua Membacakan Buku Untuk Anaknya" yang dicanangkan pemerintah melalui Direktorat Jenderal PAUD dan Pendidikan Masyarakat Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

"Itu (Gerakan Nasional Orang Tua Membacakan Buku) saya dukung sepenuhnya, membaca buku dan mendongeng," kata Kak Seto usai menghadiri acara Hari Anak Nasional (HAN) 2019 di Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Sabtu.

Menurut dia, dalam membacakan buku oleh orang tua pun harus disampaikan secara menarik dengan irama dan tidak datar, agar anak-anak yang mendengarkan tertarik memahami bahkan ingin tahu terhadap sumber yang dibacakan tersebut.

"Membaca buku kalau datar tidak dengan nada indah dengan cara menarik anak juga bosan, tapi dibuat menarik sehingga anak melihat sumber dari dongeng yang indah ini adalah dari buku buku, sehingga anak mulai tertarik untuk membaca," katanya.

Oleh karena itu, lanjut mantan Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA) ini diperlukan pelatihan-pelatihan kepada orang tua agar dapat membacakan buku secara menarik atau mendongeng, agar bisa menarik minat anak-anak untuk mendengarkan.

Baca juga: Kak Seto: Seksi perlindungan anak seharusnya dibentuk sampai RT

"Perlu ada pelatihan bagi para orang tua untuk membacakan buku dan kalau memang diharapkan saya juga ingin kapan-kapan membagi resep mendongeng yang menyenangkan," kata Kak Seto.

"Untuk di Yogyakarta saya kira tidak kurang pendongeng-pendongeng yang luar biasa, nah itu mohon juga ditingkatkan pelatihan untuk para ibu, bukan hanya ibu, tetapi ayah juga harus mendongeng untuk anak-anak," katanya.

Kepala Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Bantul Isdarmoko mengatakan bersamaan dengan momentum HAN 2019, pemkab mulai menggalakkan Gerakan Nasional Orang Tua Membacakan Buku atau Gernas Baku sebagai upaya meningkatkan kapasitas orang tua dalam pengasuhan terhadap anak usia dini.

Menurut dia, Gernas Buku yang merupakan tindaklanjut dari Surat Dirjen PAUD dan Pendidikan Masyarakat Kemendikbud tentang dukungan kegiatan Gernas Baku 2019 itu bertujuan untuk menanamkan pendidikan karakter anak dan orang tua.

"Kegiatan ini kaitannya dengan penanaman karakter, kalau dulu atau jaman kecil saya sering kalau mau tidur didongengkan oleh bapak maupun orang tua, tapi sekarang hal ini sudah mulai luntur. Makanya dimulai lagi dari Dirjen punya kebijakan dalam rangka penumbuhan budi pekerti anak," katanya.

Baca juga: Kak Seto: Upaya perlindungan anak perlu pemberdayaan masyarakat
Baca juga: Kak Seto: Perlu sinergitas lindungi anak

Pewarta: Hery Sidik
Editor: Ridwan Chaidir
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Bermain bersama merupakan hak dasar anak-anak

Komentar