Kenali hepatitis B, penularan hingga pencegahannya

Kenali hepatitis B, penularan hingga pencegahannya

Ilustrasi (www.webmd.com)

Jakarta (ANTARA) - Di antara semua jenisnya, hepatitis B paling banyak menginfeksi penduduk Indonesia, menurut Ketua Perhimpunan Peneliti Hati Indonesia, Dr dr Irsan Hasan, SpPD-KGEH, FINASIM.

“Hepatitis merupakan salah satu penyakit menular yang harus mendapat perhatian dari kita semua, di Indonesia jenis hepatitis yang banyak menginfeksi penduduk kita adalah hepatitis B," kata dia dalam acara "Edukasi Kesehatan Hari Hhepatitis Sedunia" di Jakarta, seperti dikutip dalam siaran pers, Minggu.

Penyakit yang disebabkan virus hepatitis B (HBV) itu ditularkan melalui kontak dengan darah atau cairan tubuh pengidap hepatitis B.

Gejala dan tanda hepatitis B tidak spesifik dan sebagian besar penderita tidak mengalami gejala saat awal infeksi. Biasanya penderita merasa  demam ringan, lesu, nafsu makan berkurang, mual, muntah.

Selain itu, gejala lainnya seperti nyeri perut sebelah kanan, pembesaran hati ringan, bisa disertai ikterus --kuning pada kulit dan sklera mata-- dan air kencing berwarna gelap seperti air teh.

Pada tahap yang serius, hepatitis B kronik bisa berkembang menjadi sirosis --terbentuknya jaringan parut di hati-- dan kanker hati.

Demi mencegah terkena penyakit ini, imunisasi hepatitis B sebanyak 3 kali, pada bulan ke-0, 1, dan 6 menjadi penting. Bayi perlu sesegera mungkin mendapatkan vaksin setelah lahir, bulan ke-2, 4, dan 6.

"Diharapkan untuk melakukan vaksinasi hepatitis. Namun jika terinfeksi, maka bisa menjalani pengobatan," kata Irsan.

Hal lain yang juga penting, berperilaku hidup sehat serta menghindari kontak langsung dengan darah atau cairan tubuh pengidap hepatitis B, seperti tidak bertukar sikat gigi, pisau cukur, atau alat pemotong kuku.

Kemudian, tidak menggunakan jarum suntik yang kemungkinan tercemar virus hepatitis B dan tidak berhubungan seksual dengan pengidap hepatitis B tanpa pelindung (kondom).

Baca juga: Mitos dan fakta seputar hepatitis
 

Pewarta: Lia Wanadriani Santosa
Editor: Heppy Ratna Sari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

RSUP Sanglah, layani pengobatan hepatitis C dengan DAA

Komentar