Liga Inggris

Suporter Chelsea rasis dilarang masuk Stamford Bridge seumur hidup

Suporter Chelsea rasis dilarang masuk Stamford Bridge seumur hidup

Suporter Chelsea merayakan keberhasian tim kesayangannya menjadi juara Liga Europa di jalanan kota Baku, Azerbaijan, Rabu (30/5/2019) setempat. (ANTARA/REUTERS/Aziz Karimov)

Jakarta (ANTARA) - Jawara Liga Europa Chelsea menjatuhkan sanksi tegas kepada salah satu suporternya yang melontarkan cemoohan rasialis kepada penyerang Manchester City Raheem Sterling berupa larangan memasuki Stadion Stamford Bridge seumur hidup.

Chelsea juga menjatuhkan sanksi larangan hadir di Stamford Bridge untuk durasi satu hingga dua tahun kepada lima orang suporter lainnya, demikian keputusan yang diumumkan lewat laman resmi klub, Selasa.

"Satu orang secara permanen dilarang memasuki Stamford Bridge atas penggunaan kata-kata pelecehan rasialis, mengancam dan tindakan agresif," demikian tulis pihak klub.

Chelsea menambahkan kendati pihak lembaga penindak kriminal, Crown Prosecution Service, memutuskan untuk tidak mengkategorikan itu sebagai pelanggaran kriminal, namun klub London itu menilai berdasarkan standard sipil.

Chelsea menyatakan mengambil keputusan tersebut setelah melakukan serangkaian penyelidikan terhadap berbagai barang bukti yang ada termasuk rekaman video dan menggunakan jasa dua orang ahli pembaca gerakan bibir, yang keduanya menyatakan bahwa suporter yang dikenai sanksi larangan seumur hidup itu telah menggunakan kata-kata melecehkan rasial.

"Kami sadar insiden ini menjadi pembicaraan di antara para suporter dan menyadari bahwa emosi bisa meninggi dalam momen-momen di tengah pertandingan," tulis Chelsea.

"Namun, dalam kasus ini tindakan enam orang itu sudah melewati batas wajar," ujar mereka menambahkan.

Insiden itu terjadi pada Desember 2018 dalam laga lanjutan Liga Inggris melawan Manchester City dan menimpa Sterling, pesepak bola berkulit hitam.

Baca juga: Sterling ingin bertemu pejabat FA dan Liga Primer bahas aksi rasis

Baca juga: Sterling diberi penghargaan atas perjuangan memerangi rasisme

Baca juga: Sterling nilai hadapi tindakan rasial bukan dengan tinggalkan lapangan

Pewarta: Gilang Galiartha
Editor: Teguh Handoko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar