Legislator DKI minta pemprov percepatan pembangunan ITF

Legislator DKI minta pemprov percepatan pembangunan ITF

Aktivis lingkungan yang memakai kostum dari sampah plastik melakukan aksi Tolak Plastik Sekali Pakai di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta, Sabtu (20/7/2019). Aksi tersebut bertujuan agar masyarakat berhenti menggunakan plastik sekali pakai. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/hp. (ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga)

Jakarta (ANTARA) - Anggota Komisi D Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) DKI Jakarta, Bestari Barus, mendesak Pemerintah Provinsi DKI Jakarta untuk mempercepat proses pembangunan fasilitas pengelolaan sampah Intermediate Treatment Facility (ITF) di Sunter, Jakarta Utara.

"Bantargebang di 2021 sudah tidak lagi mampu menampung sampah DKI yang paling sedikit 7.500 ton, maka Pemprov DKI harus melakukan perlompatan percepatan," kata Bestari ketika ditemui di Gedung DPRD DKI, Kamis.

Bestari mengatakan bahwa pembangunan ITF di Sunter yang diperkirakan oleh JakPro akan baru selesai pada 2022 itu kemungkinan akan menyebabkan penumpukan sampah di Jakarta, terlebih TPST Bantargebang akan habis waktunya pada 2021.

"Kalau tidak selesai tepat waktu, sampah 3,4,5 hari tidak diangkut Jakarta ini bisa collapse," ucapnya.

ITF di Sunter yang kemungkinan akan segera dibangun dengan peletakan batu pertama pada Desember 2018 diperkirakan sanggup mengolah sampah sebanyak 2.200 ton per hari.

Dengan demikian, menurut Bestari, untuk mengolah sekitar 5.300 ton sisanya, dibutuhkan tiga unit dengan kapasitas 2.000 ton atau lebih banyak lagi.

Fasilitas pengelolaan sampah ITF di Sunter diperkirakan akan mengurangi beban TPST Bantargebang yang harus mengelola 7.000 ton sampah dari ibu kota setiap hari.

Fasilitas dengan biaya pembangunan triliunan rupiah ini, diperkirakan akan mampu menghasilkan listrik 35 megawatt dari pengolahan sampah sebanyak 2.200 ton per hari dengan pembakaran 800 derajat, yang direncanakan sebagai pemasukan daerah dengan kerja sama bersama PLN.

Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pemprov DKI genjot jumlah pengguna angkutan umum

Komentar