NATO siap tanggapi pelanggaran rudal oleh Rusia

NATO siap tanggapi pelanggaran rudal oleh Rusia

Kanselir Jerman Angela Merkel berbincang dengan sejumlah tentara saat kunjungannya meninjau pasukan pelopor baru NATO "VJTF 2019" di Munster, Jerman, Senin (20/5/2019). REUTERS/Fabian Bimmer/djo/wsj. (REUTERS/FABIAN BIMMER)

Brussel (ANTARA) - NATO menyepakati cara-cara untuk mencegah Rusia meluncurkan rudal jarak menengah baru, yang mampu mengirimkan serangan nuklir ke Eropa, kata aliansi tersebut pada Jumat.

Aliansi itu mengatakan reaksi mereka akan terukur dan hanya melibatkan senjata konvensional.

Amerika Serikat secara resmi mundur dari pakta rudal nuklir era-Perang Dingin dengan Rusia pada Jumat setelah memastikan bahwa Moskow melanggar pakta tersebut dan tak berencana untuk mematuhinya.

"Rusia memikul tanggung jawab sendiri atas kandasnya pakta tersebut," kata sekutu NATO, mengacu pada Perjanjian Kekuatan Nuklir Jangka-Menengah (INF), yang menjaga senjata nuklir dari Eropa dan menghindari serangan mendadak.

Aliansi pimpinan AS itu mengatakan Rusia melanggar ketentuan pakta 1987, yang melarang rudal jarak menengah di Eropa dan mengembangkan Novator 9M729 berkemampuan nuklir, yang juga dikenal SSC-8.

Rusia membantah melakukan pelanggaran seperti itu.

"NATO akan menanggapi dengan cara yang terukur dan bertanggung jawab terhadap risiko signifikan yang ditimbulkan rudal buatan Rusia 9M729 ... Kami menyepakati rangkaian langkah-langkah yang seimbang, terkoordinasi dan defensif," kata mereka.

Sumber: Reuters

Baca juga: Kepala Pentagon yang baru hadiri pertemuan NATO pekan depan

Baca juga: Jubir Presiden: Turki takkan biarkan status NATO-nya dipertanyakan

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Bukittinggi bersiap normalkan perekonomian

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar