counter

Geopark Kaldera Toba optimistis masuk UNESCO Global Geopark

Geopark Kaldera Toba optimistis masuk UNESCO Global Geopark

Kepala Dinas Pariwisata Sumut, Hidayati. (Antara Sumut/Evalisa Siregar)

mudah-mudahan GKT sudah masuk menjadi keanggotaan UGG sejak September
Medan (ANTARA) - Geopark Kaldera Toba (GKT) optimistis bisa masuk dalam keanggotaan UNESCO Global Geopark (UGG) yang kepastiannya akan diumumkan September 2019.

"GKT masih menunggu keputusan dari UNESCO soal masuk atau tidaknya di keanggotaan UNESCO Global Geopark (UGG) di September. GKT optimistis bisa lolos masuk UGG," ujar General Manager (GM) Badan Pengelola Geopark Kaldera Toba, Hidayati di Medan, Minggu.

Menurut Hidayati yang juga Kadis Pariwisata Sumut itu,  sikap optimis tersebut mengacu pada semua rekomendasi yang diminta UNESCO sudah diberikan mulai dari geoarea, geosite, website, tanda gerbang masuk, peta sederhana dan visibility tentang identitas (brand) GKT, dan masterpan GKT.

"Semua rekomendasi yang diminta sudah diserahkan. Mudah-mudahan GKT sudah masuk menjadi keanggotaan UGG sejak September," ujarnya.

Hidayati mengaku, pihaknya mendapat dukungan dari semua pihak karena Presiden Jokowi juga sudah meminta kepada semua pihak agar mendukung GKT masuk menjadi keanggotaan UGG.

Dengan masuk keanggotaan UGG, maka diharapkan Danau Toba bisa menjadi objek wisata mendunia.

Apalagi ujar Hidayati, Presiden Jokowi sudah mengganggarkan Rp2, 4 triliun untuk pembangunan dan pengembangan kawasan Danau Toba pada tahun 2020.

"Presiden memastikan Danau Toba akan menjadi kawasan pariwisata berskala internasional," katanya.

Baca juga: Presiden pastikan hasil pembangunan Danau Toba bisa dilihat akhir 2020
Baca juga: Kawasan Danau Toba akan miliki semacam Terusan Suez
Baca juga: Presiden: Danau Toba akan dipomosikan secara maksimal

Pewarta: Evalisa Siregar
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Tak ada SARA dalam konsep wisata halal Danau Toba

Komentar