Media pemerintah: Iran sita tanker asing penyelundup minyak di Teluk

Media pemerintah: Iran sita tanker asing penyelundup minyak di Teluk

Pengawal Revolusi Iran (IRGC) mengatakan Iran telah menyita tanker minyak berbendera Inggris di Teluk setelah Inggris terlebih dahulu menyita tanker Iran pada awal Juli. (marinetraffic.com)

Dubai (ANTARA) - Pengawal Revolusi Iran menyita sebuah kapal tanker minyak asing di Teluk yang menyelundupkan bahan bakar dan menahan tujuh awak, media pemerintah Iran melaporkan pada Minggu, dalam sebuah pamer kekuatan di tengah meningkatnya ketegangan dengan Barat.

Kapal itu dicegat di dekat Pulau Farsi Iran di Teluk, kata kantor berita semi-resmi Iran Fars. Korps Pengawal Revolusi elit (IRGC) memiliki pangkalan angkatan laut di pulau Farsi yang terletak di utara Selat Hormuz.

Stasiun TV Fars dan Lebanon al-Mayadeen melaporkan bahwa kapal tanker itu disita pada hari Rabu.

"Pasukan angkatan laut IRGC telah menyita sebuah tanker minyak asing di Teluk Persia yang menyelundupkan bahan bakar untuk beberapa negara Arab," kata televisi pemerintah mengutip komandan Garda Ramezan Zirahi.

Kapal-kapal itu membawa 700.000 liter bahan bakar, katanya, tanpa merinci kebangsaan para awak yang ditahan dan negara atau perusahaan yang memiliki kapal itu.

"Penyitaan tanker minyak itu berkoordinasi dengan otoritas kehakiman Iran dan berdasarkan permintaan mereka," Fars mengutip pernyataannya. "Kapal tanker itu dibawa ke pelabuhan Bushehr, di mana bahan bakarnya diserahkan ke pihak berwenang."

Iran, yang memiliki harga bahan bakar termurah di dunia karena subsidi negara yang besar dan depresiasi mata uangnya, telah memerangi maraknya penyelundupan bahan bakar melalui darat ke negara-negara tetangga dan melalui laut ke negara-negara Teluk Arab.

Seorang juru bicara Armada Kelima yang bermarkas di AS di Angkatan Laut A.S. mengatakan mereka tidak memiliki informasi untuk mengkonfirmasi laporan media.

Tanker minyak lainnya, MT Riah yang berbendera Panama, ditangkap oleh pasukan elit bulan lalu karena "menyelundupkan bahan bakar ke negara lain".

Ketegangan meningkat antara Iran dan Barat sejak tahun lalu ketika Amerika Serikat menarik diri dari perjanjian internasional yang mengekang program nuklir Republik Islam dengan imbalan pelonggaran sanksi ekonomi terhadap Iran.

Baca juga: Presiden Iran: AS 'bertingkah seperti bocah'

Menyulut kekhawatiran perang Timur Tengah dengan reaksi global, para penjaga menangkap kapal tanker Inggris Stena Impero di dekat Selat Hormuz pada Juli karena dugaan pelanggaran batas laut, dua minggu setelah pasukan Inggris menangkap sebuah kapal tanker minyak Iran di dekat Gibraltar yang dituduh melanggar sanksi terhadap Suriah.

Menggambarkan perebutan Stena Impero di Selat sebagai ilegal, Inggris telah menolak gagasan bahwa negara itu dapat melepaskan kapal tanker Iran dengan imbalan kapal berbendera Inggris.

Baca juga: Inggris kepada Iran: Takkan ada pertukaran tanker


KEAMANAN MARITIM

Marah oleh sanksi intensif AS yang dirancang untuk mencekik perdagangan minyak vitalnya dan kegagalan Inggris dan pihak-pihak Eropa dalam perjanjian untuk menyelamatkan pakta tersebut, Teheran telah mengurangi komitmennya terhadap kesepakatan nuklir.

Iran juga mengancam akan memblokir semua ekspor melalui Selat, jika negara-negara mengindahkan seruan AS untuk berhenti membeli minyak Iran. Seperlima dari konsumsi minyak global melewati Selat dari produsen minyak mentah Timur Tengah ke pasar utama.

Setelah beberapa serangan pada Mei dan Juni pada tanker minyak - disalahkan oleh Washington pada Teheran, yang menyangkal tanggung jawab - Trump telah berusaha untuk membentuk koalisi militer untuk mengamankan perairan Teluk, meskipun sekutu Eropa enggan bergabung karena takut memicu konflik terbuka.

Pihak-pihak Eropa dalam perjanjian itu - Inggris, Prancis dan Jerman - sebaliknya telah meminta langkah-langkah diplomatik untuk meredakan krisis dan telah berusaha untuk menyelamatkan pakta dengan mengeksplorasi cara-cara untuk melindungi ekonomi Iran dari sanksi AS.

Teheran telah meminta mereka untuk mempercepat upaya mereka atau akan semakin mengurangi komitmennya untuk perjanjian tersebut.

Inggris mengatakan pada 25 Juli telah mulai mengirim kapal perang untuk menemani semua kapal berbendera Inggris yang melalui Selat.

Iran telah berulang kali mengatakan tidak akan mengizinkan gangguan dalam pengiriman di jalur air transportasi minyak utama, mengklaim bertanggung jawab atas keamanan Selat. Dalam upaya nyata untuk meredakan ketegangan di Teluk, Iran yang didominasi Syiah menyerukan peningkatan hubungan dengan saingan Sunni regionalnya, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

Bulan lalu, Iran dan UEA menghidupkan kembali pembicaraan keamanan maritim di Teheran yang telah dibatalkan sejak 2013. Media Iran melaporkan pada hari Minggu bahwa penjaga pantai Iran dan Qatar akan bertemu untuk "meningkatkan kerja sama maritim dan perbatasan".

Sumber: Reuters

Baca juga: Pasukan Iran sita tanker minyak berbendera Inggris

Penerjemah: Maria D Andriana
Editor: Sri Haryati
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar