counter

ICW: Pansel Capim KPK seharusnya tidak anti kritik

ICW: Pansel Capim KPK seharusnya tidak anti kritik

Peneliti ICW Kurnia Ramadhana (tengah) dalam konferensi pers Koalisi Masyarakat Sipil terkait seleksi calon pimpinan KPK di Kantor ICW di Jakarta, Senin (6/8/2019) (ANTARA News/Prisca Triferna)

Jakarta (ANTARA) - Indonesian Corruption Watch (ICW) menyatakan, Panitia Seleksi Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) seharusnya tidak menunjukkan sikap yang anti kritik karena kelompok sipil melakukannya dengan dasar yang jelas.

"Jangan justru pansel menunjukkan sikap yang anti kritik. Ketika diberi kritik, kita memberinya dengan argumentasi yang jelas. Jangan ketika dikritik langsung dibilang ada orderan tertentu, ingin menjegal pihak tertentu, kan bukan seperti itu," ujar Peneliti ICW Kurnia Ramadhana dalam konferensi pers di Kantor ICW, Jakarta, Selasa.

Sebelumnya, ICW bersama Koalisi Masyarakat Sipil mengkritik Pansel Capim KPK karena meloloskan peserta dari penyelenggara negara ataupun penegak hukum yang dinilai tidak patuh melakukan pelaporan Laporan Hasil Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN).

Baca juga: ICW minta Pansel Capim KPK lebih tunjukkan sikap integritas
Baca juga: Neta S Pane: KPK harus bisa dikoreksi
Baca juga: ICW: Nama-nama lulus tes psikologi capim KPK tak puaskan publik


Pelaporan LHKPN, menurut ICW, adalah hal yang harus dilakukan dan dipertimbangkan oleh pansel ketika melakukan seleksi terhadap pendaftar yang mengikuti seleksi lembaga yang akan melakukan tugasnya sebagai pemberantas korupsi.

"Ketika kita kritik soal LHKPN. Kita punya segudang alasan kenapa itu harus diwajibkan. Tapi sangat disayangkan ada statement dari anggota pansel yang menyebutkan ada order-an tertentu. Saya anggap itu tuduhan tidak berdasar," tegasnya.

Kurnia mengatakan bahwa adalah hal aneh pansel menolak opini dari kelompok masyarakat sipil mengingat mereka membuka ruang untuk publik memberi masukan kepada panitia.

"Pansel harus berbenah diri, membatasi isu-isu yang tidak relevan untuk diucapkan, karena akan mendiskreditkan kinerja pansel itu sendiri," ujar Kurnia.

Pewarta: Prisca Triferna Violleta
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

KMS Anti Korupsi ragukan integritas Capim KPK

Komentar