counter

Pulau terluar Teluk Wondama masih kekurangan guru

Pulau terluar Teluk Wondama masih kekurangan guru

Jufami, Kepala SD Inpres Kampung Waprak Distrik Roswar Kabupaten Teluk Wondama, Papua Barat, Selasa (6/8/2019). (ANTARA/Toyiban)

Wasior, Teluk Wondama (ANTARA) - Sebuah sekolah yang terletak di pulau terluar Kabupaten Teluk Wondama, Papua Barat, hingga saat ini masih kekurangan guru.

Di Kampung Waprak Distrik Roswar, Teluk Wondama, sebuah Sekolah Dasar (SD) Inpres yang hingga saat ini hanya memilik dua guru tetap yang mengajar seluruh mata pelajaran dari kelas I hingga VI, kata Kepala Sekolah Jufami saat ditemui di Wasior, Selasa.

Satu dari dua guru itu adalah Jufami yang merangkap sebagai kepala sekolah. Keterbatasan guru memaksa keduanya harus bisa mengajar semua mata pelajaran di seluruh kelas.

“Sebenarnya ada dua guru honorer tapi mereka hanya bisa mengajar agama, olahraga dan muatan lokal. Jadi saya sendiri selaku kepala sekolah juga turut mengajar semua mata pelajaran bersama rekan guru PNS yang satu lagi,“ kata Jufami.

Kekurangan guru membuat proses pendidikan tidak bisa berjalan sesuai harapan. Banyak mata pelajaran hanya bisa diberikan apa adanya. Dampaknya daya serap peserta didik menjadi tidak maksimal dan pada akhirnya akan berpengaruh pada kemampuan akademis para siswa.

Terlebih lagi SD Inpres Waprak juga masih kekurangan fasilitas penunjang. Laboratorium dan perpustakaan misalnya, sejauh ini baru tersedia gedungnya, namun belum dilengkapi peralatan maupun buku-buku.

“Saya berharap dinas perhatikan kekurangan kita yang ada di pulau. Mengenai kita punya laboratorium juga perpustakaan sampai sekarang ini masih kosong. Anak-anak butuh referensi lebih banyak lagi jika ada pekerjaan rumah yang diberikan guru. Sebab kita ini tidak seperti di kota yang tidak ada buku, juga tak masalah asal ada paket data internet saja sudah bisa membuka buku atau cari tugas di website google,” ucap Jufami yang juga berharap ada penambahan rumah guru.

Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Hanok Mariai sebelumnya mengakui kekurangan guru menjadi salah satu persoalan yang menghambat pembangunan pendidikan di Wondama.

Untuk tingkat SD saja, menurut Mariai, dibutuhkan sedikitnya 100 orang guru lagi agar bisa menutupi kekurangan guru di berbagai sekolah. Untuk mengatasinya, selain mengusulkan kuota guru dari jalur CPNS, Dinas Pendidikan juga mendatangkan guru kontrak dari Jawa.*

Baca juga: SDN Sanduay Wondama tidak memiliki ruang guru

Baca juga: Ratusan guru di Wondama-Papua Barat belum bersertifikat

Pewarta: Toyiban
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Wakil DPRD Papua dan Papua Barat minta pemerintah buka ruang dialog

Komentar