Bocah 15 tahun jadi sopir truk ditindak Polres Bogor

Bocah 15 tahun jadi sopir truk ditindak Polres Bogor

Anggota Polres Bogor, Jawa Barat menindak seorang sopir truk di bawah umur, D (15) di Jalan Raya sekitaran Desa Lumpang, Kecamatan Parung Panjang, Kabupaten Bogor, Selasa (6/8/2019). (Humas Polres Bogor).

Parungpanjang, Bogor (ANTARA) - Anggota Polres Bogor, Jawa Barat menindak seorang sopir truk di bawah umur, D (15), saat mengendarai truk jenis Fuso di Jalan Raya sekitaran Desa Lumpang, Kecamatan Parung Panjang, Kabupaten Bogor, Selasa.

"Kami melakukan penindakan penilangan terhadap pengendara tersebut dan memanggil supir asli yang seharusnya mengendarai truk tersebut," ujar Kasatlantas Polres Bogor, AKP Fadli Amri.

Karena, sesuai Persyaratan pemohon Surat Izin Mengemudi (SIM) perseorangan dalam Pasal 81 ayat (2), (3), (4), dan (5) Undang-undang No 22 Tahun 2009, dijelaskan bahwa batas usia kepemilikan SIM golongan BI yakni usia 20 tahun.

Baca juga: Sopir dan kernet diperiksa terkait pembajakan truk tangki Pertamina

"Berkendara di bawah umur sangatlah membahayakan bagi keselamatan dirinya dan juga orang lain," terangnya.

Fadli mengatakan, remaja laki-laki pengendara truk bernomor polisi A 9071 ZX merupakan anak putus sekolah. Sehingga, waktu sehari-harinya sebagian diisi dengan menjadi sopir truk pengganti.

Baca juga: Perlunya memiliki sopir andal bagi perusahaan transportasi

Kini, truk tanpa muatan itu diamankan di Mako Polsek Parung Panjang, menunggu pemilik kendaraan beserta sopirnya menjalani pemeriksaan.

“Kami juga ingin mengajak pihak-pihak terkait untuk bersama aware_terkait permasalahan ini. Karena memang yang bersangkutan merupakan anak putus sekolah dan saat ini hidup sebatang kara guna memenuhi kebutuhan hidupnya, anak tersebut juga butuh perhatian,” kata Fadli.(KR-MFS).

Pewarta: M Fikri Setiawan
Editor: Unggul Tri Ratomo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Sopir truk penyebab kecelakaan beruntun dipastikan meninggal dunia

Komentar