Studi ungkap alasan pengusaha perlu tidur nyenyak agar sukses

Studi ungkap alasan pengusaha perlu tidur nyenyak agar sukses

ilustrasi (Shutterstock)

Jakarta (ANTARA) - Sebuah studi mengungkap hubungan antara tidur dan keterampilan kognitif yang diperlukan seorang pengusaha untuk menelurkan ide-ide cemerlang dan mengevaluasinya.

"Semua orang membutuhkan tidur malam yang nyenyak, tetapi ini sangat penting bagi pengusaha," kata penulis utama studi Jeff Gish, asisten profesor bisnis di University of Central Florida.

Studi itu dipublikasikan dalam Journal of Business Venturing pada akhir Juli, seperti dilansir laman Science Daily, Senin (5/8).

Science Daily mencontohkan bos Amazon Jeff Bezos dan pendiri Huffington Post, Arianna Huffington. Dalam berbagai wawancara, kedua pengusaha sukses itu mengindikasikan bahwa mereka banyak tidur.

Sebagai bukti, studi itu mensurvei lebih dari 700 pengusaha dari seluruh dunia tentang pola, jam, dan jenis tidur.

Lalu dibuatlah rancangan presentasi bisnis. Ada panel independen yang meninjaunya serta memberi peringkat mana presentasi yang paling potensial, potensial sedang, dan yang tidak potensial untuk sukses.

Kemudian para partisipan dalam studi tersebut meninjau tiga presentasi bisnis itu pada hari yang sama. Mereka yang kurang tidur tidak konsisten memilih presentasi bisnis terbaik.

Pada bagian kedua penelitian, sekelompok kecil peserta mengevaluasi presentasi bisnis selama beberapa minggu sambil memetakan pola tidur mereka.

Para peserta yang memiliki setidaknya tujuh jam tidur setiap malam secara konsisten memilih presentasi bisnis terbaik yang diidentifikasi oleh panel ahli. Mereka yang kurang tidur atau tidur gelisah tidak konsisten memilih yang terbaik.

"Bukti menunjukkan bahwa kurang tidur menyebabkan keyakinan yang kurang akurat tentang potensi komersial dari ide usaha baru," kata Gish.

"Karena kami membandingkan kinerja individu selama beberapa hari, kami dapat mengatakan bahwa hasil ini konsisten bahkan untuk pengusaha yang lama tidurnya tidak sebanyak rata-rata populasi pada umumnya."

Studi ini diselesaikan di University of Oregon, di mana Gish mendapatkan gelar doktor dalam bidang filsafat manajemen. Gish juga memegang gelar master dalam bidang teknik dan manajemen teknologi.

Turut serta dalam penelitian itu yakni David T. Wagner dari University of Oregon, Denis A. Gregoire dari sekolah bisnis HEC Montreal di Kanada, dan Christopher M. Barnes dari University of Washington.


Baca juga: Gangguan tidur setara 215 hari percepatan usia

Baca juga: Studi: Wanita mendengkur sama kerasnya dengan pria

Baca juga: Studi: tidur delapan jam lebih berisiko kena penyakit jantung

Penerjemah: Heppy Ratna Sari
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Wakil rakyat membolos dan main HP, BK DPRD Cilegon imbau jaga etika

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar