counter

Gerindra: Kehadiran Prabowo dalam Kongres PDIP jangan disalahartikan

Gerindra: Kehadiran Prabowo dalam Kongres PDIP jangan disalahartikan

Wakil Sekjen DPP Partai Gerindra Andre Rosiade. (Antara Foto/Syaiful Hakim/Dok)

Yang ingin saya tekankan bahwa kehadiran Prabowo nanti merupakan contoh bagus bagi demokrasi di Indonesia, ujarnya
Jakarta (ANTARA) - Wakil Sekretaris Jenderal DPP Partai Gerindra Andre Rosiade mengatakan, kehadiran Ketua Umum DPP Partai Gerindra Prabowo Subianto dalam pembukaan Kongres V PDI Perjuangan, jangan disalahartikan sebagai bentuk komunikasi gabung dalam koalisi pemerintahan.

"Kehadiran Prabowo merupakan silaturahmi, namun jangan disalahartikan sebagai bentuk komunikasi untuk berkoalisi di pemerintahan," kata Andre di Jakarta, Rabu.

Dia mengatakan, kehadiran Prabowo dalam Kongres V PDIP juga tidak ada kaitannya dengan komposisi menteri di kabinet Jokowi-Ma'ruf yang merupakan hak prerogatif Jokowi.

Baca juga: Prabowo akan hadiri pembukaan Kongres PDIP

Menurut dia, kehadiran Prabowo dalam Rakernas PDIP itu dalam rangka memenuhi undangan Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri.

"Yang ingin saya tekankan bahwa kehadiran Prabowo nanti merupakan contoh bagus bagi demokrasi di Indonesia," ujarnya.

Andre mengatakan, pertemuan Prabowo-Megawati dalam Kongres V PDIP pada Kamis (8/8) patut diapresiasi karena dua tokoh bangsa yang selama di pemilu presiden berada pada dua kubu yang berlawanan, kemudian bertemu dan bersilaturahmi untuk kebaikan bangsa.

Baca juga: Prabowo hadiri Kongres V PDIP sebagai undangan khusus

Baca juga: Kongres V PDIP dimeriahkan pagelaran budaya


Sebelumnya, Ketua Umum DPP Partai Gerindra Prabowo Subianto akan menghadiri pembukaan Kongres V DPP PDI Perjuangan pada Kamis (8/8) di Bali.

Prabowo dikabarkan sudah berangkat ke Bali pada Rabu (7/8) didampingi Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Edhy Prabowo dan Sugiono.

Pewarta: Imam Budilaksono
Editor: Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Prabowo: Saya mengutuk radikalisme

Komentar