Rabu, 30 Juli 2014

Korupsi BUMN berawal dari manajemen

Selasa, 11 Desember 2012 12:25 WIB | 2.263 Views
Korupsi BUMN berawal dari manajemen
Seorang wanita polisi membawa bunga ketika kampanye anti korupsi dan anti kekerasan saat melakukan kampanye damai di Tol Reformasi Makassar, Sulsel, Senin (10/12). Kampanye damai yang dilakukan Polda Sulselbar tersebut sebagai bentuk dukungan atas pemberantasan korupsi dan memperingati hari HAM Internasional. (FOTO ANTARA/Yusran Uccang)
Jakarta (ANTARA News) - Anggota Komisi VI DPR, Ferrari Romawi, mengungkapkan, perilaku korupsi BUMN sejatinya berasal dari tindakan manajemennya. "Manajemen perusahaan BUMN sendiri yang membuka peluang itu. Kalau tidak, maka tidak akan pernah ada tindakan korupsi," kata Romawi, pada seminar nasional BUMN & Kampanye Antikorupsi, di Jakarta, Selasa.

Menurut dia, apabila manajemen perusahaan BUMN melakukan tindakan penyelewengan, biasanya langkahnya diikuti para karyawannya. Pada akhirnya, tindakan tersebut lambat laun tercium pihak lain yang juga berkeinginan memanfaatkannya.

"Kalau memang di dalam ada orang yang bermain dan kelihatan orang luar, maka orang luar juga ingin bermain di perusahaan BUMN. Hal ini sangat gampang untuk dilakukan," tegasnya. Dia tidak mengungkap siapa yang dimaksud dengan "orang luar" dan "yang bermain" itu.

"Sikap ini biasanya terlihat pada perusahaan BUMN yang tidak berkembang seperti PT Djakarta Lloyd, PT Istaka Karya Persero, dan Perum Damri," katanya. 

Ia menyebutkan, ketiga perusahaan itu tidak diintervensi pihak manapun, melainkan manajemen perusahaan tersebut yang memanfaatkan perusahaannya untuk kepentingan diri sendiri.

"Kalau manajemen bukan hanya direksi saja, tetapi bisa juga bawahannya yang membuka celah dan mengundang tanda tanya orang lain, bahkan membuka aib perusahaan BUMN-nya sendiri. Maka menjadi pertanyaan bagi pihak-pihak lain dan dijadikan ajang pemanfaatan," tegasnya. 

Oleh sebab itu, ia mengharapkan jajaran direksi BUMN harus kompak sehingga dapat menyelesaikan permasalahan yang dihadapi perusahaan serta bersama-sama membesarkan perusahaannya.

(KR-SSB)

Editor: Ade Marboen

COPYRIGHT © 2012

Komentar Pembaca
Baca Juga