Rabu, 29 Juni 2016

Arkeolog ungkap temuan hunian Zaman Perunggu di Inggris

| 10.989 Views
id hunian zaman perunggu, hunian kuno, temuan arkeolog inggris
London (ANTARA News) - Permukiman Zaman Perunggu berumur 3.000 tahun yang ditemukan di pedalaman Inggris beku dalam waktu.

Seperti Kota Pompeii di Italia yang terperangkap dalam waktu akibat letusan gunung api, permukiman di Must Farm, Cambridgeshire, terbakar dan kayu-kayu penyusun rumahnya runtuh ke dasar sungai, tempat mereka lestari dalam lumpur.

Keluarga-keluarga yang menghuninya diduga terpaksa lari meninggalkan milik mereka.

Para arkeolog sedang bersiap memindahkan kayu atap rumah-rumah yang pernah ditinggali orang Inggris kuno itu untuk mengungkap rahasia kehidupan mereka.

Satu tim dari Cambridge Archaeological Unit, bagian dari universitas terkenal di kota itu, menyebut situs tersebut sebagai hunian Zaman Perunggu paling awet di Inggris.

Menurut perkiraan, ada sekitar enam hunian sirkular di situs Must Farm, yang dibangun pada kayu-kayu penopang tinggi di atas jalur satu sungai.

Setelah kayu-kayu penopang atap dicatat dengan hati-hati, mereka akan dipindahkan untuk melihat isi rumah-rumah itu.

Penggalian di Must Farm pekan ini sudah mencapai separuh tahap, sudah mendokumentasikan ratusan potongan sisa bangunan dan temuan-temuan lain.

Kasia Gdaniec, arkeolog senior di Cambridgeshire County Council, mengatakan: "Kami pikir penghuni permukiman terpaksa meninggalkan semuanya, kekayaan benda-benda dan objek yang luar biasa ada di endapan sungai."

"Permukiman dibangun pada tumpukan penyangga di saluran sungai dan berasal dari akhir Zaman Perunggu. Susunan itu rusak karena kebakaran, membuat bangunan runtuh ke sungai, melestarikannya insitu," katanya.

Situs itu pertama kali ditemukan tahun 1999, ketika arkeolog lokal melihat serangkaian tiang kayu muncul di tepi tambang.

Hasil penggalian awal menunjukkan keawetan luar biasa dari artefak-artefak itu dan meski baru membuka lapisan permukaannya, apa yang ada di sana sudah bisa memberikan kilasan kehidupan Zaman Perunggu.

Barang-barang seperti perkakas, mangkuk-mangkuk yang masih berisi makanan, dan kain sudah ditemukan di sekitar situs itu.

Para arkeolog yakin isi rumah-rumah itu masih terkubur dan lestari dalam lumpur di bawah atap-atap kayu.

Seorang juru bicara Cambridge Archaeological Unit menyebut temuan di Must Farm unik.

"Kami baru-baru ini memiliki sisa-sisa yang luar biasa dari atap-atap rumah Zaman Perunggu, yang membawa kegembiraan besar. Atapnya ada di bagian atas, dan menutup seluruh interior bangunan. Sisa-sisa ini tampaknya akan menjadi banyak sumber informasi baru tentang rumah-rumah selama periode prasejarah ini," katanya seperti dilansir kantor berita Xinhua.

Editor: Maryati

COPYRIGHT © ANTARA 2016

Komentar Pembaca
Baca Juga