Rabu, 20 September 2017

KLHK minta riset air di lokasi pabrik semen Rembang dipercepat

| 4.928 Views
KLHK minta riset air di lokasi pabrik semen Rembang dipercepat
Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya.(ANTARA /Widodo S. Jusuf)
Jakarta (ANTARA News) - Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) meminta instansi terkait mempercepat riset tentang cadangan air tanah di lokasi pabrik PT Semen Indonesia di Rembang, Jawa Tengah.

Usai menghadap Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan Jakarta, Senin, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya mengatakan pemerintah pusat sebenarnya sudah meminta data cadangan air tanah di lokasi pabrik itu dari PT Semen Indonesia dan Pemerintah Daerah Jawa Tengah, namun belum mendapatkannya sampai saat ini.

Dia juga sudah bertemu dengan Menteri Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan dan memintanya membantu mempercepat riset tentang cadangan air tanah di lokasi pabrik semen Rembang.

"Saya minta tolong kepada Menteri ESDM untuk wilayah cadangan air tanah yang dipersoalkan itu, apa betul ada aliran sungai di bawah tanah," kata Siti Nurbaya.

Hari ini, menurut dia, juga ada rapat yang dipimpin mengenai upaya mempercepat riset tentang cadangan air tanah di sekitar pabrik semen Rembang. Riset itu diperkirakan selesai akhir April.

"Tapi saya minta dicepatkan juga, dan diminta diundang juga ESDM-nya, karena otoritas terkait riset-riset itu di ESDM," katanya.

Ia menjelaskan kalau riset menunjukkan cadangan air tanah ada di lokasi pabrik maka keputusan soal pengoperasian pabrik harus dilakukan dengan sangat hati-hati.

"Kalau ada harus ambil langkah-langkah lain," katanya.

Baca juga: (KLHK berencana aktifkan kembali pungutan PNT)

Baca juga: (KLHK: UKM kehutanan makin minati SVLK)

Editor: Maryati

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga