Jumat, 22 September 2017

Kemenperin dorong pengembangan IKM melalui "e-smart"

| 7.509 Views
Kemenperin dorong pengembangan IKM melalui
Pedagang mebel rotan menunggu pembeli di Jalan AH Nasution, Lingga Jaya, Tasikmalaya, Jawa Barat, Jumat (6/2). (ANTARA FOTO/Adeng Bustomi)
Solo (ANTARA News) - Kementerian Perindustrian Republik Indonesia mendorong pengembangan industri kecil dan menengah (IKM) melalui sistem "database e-smart".

"E-smart IKM merupakan sistem database IKM yang tersaji dalam profil industri, sentra, dan produk dan yang diintegrasikan dengan marketplace yang ada," kata Direktur IKM Pangan, Barang Dari Kayu dan Furnitur Kemenperin Sudarto pada Workshop e-smart IKM PBKF di Solo, Jawa tengah, Senin.

Ia mengatakan selain memiliki manfaat bagi peningkatan akses pemasaran melalui media online, data dari e-smart, ke depan IKM dapat menjadi salah satu bahan analisa pembuatan kebijakan dalam pembinaannya.

"Melalui e-smart IKM diharapkan akan diketahui kebutuhan pembinaan IKM dan respon kebijakan yang dibutuhkan," katanya.

Menurut dia, dari sisi pemasaran untuk industri kecil dan menengah sendiri, berdasarkan penelitian dari Deloitte Access Economics tercatat para pelaku UKM lebih dari sepertiganya masih offline.

"Padahal pemanfaatan teknologi digital dapat memberikan keuntungan signifikan bagi para pelaku IKM, di antaranya kenaikan pendapatan hingga 80 persen dan kemungkinan menjadi lebih inovatif sebesar 17 kali," katanya.

Oleh karena itu, Kemenperin melalui e-smart IKM mendorong IKM untuk masuk dalam teknologi digital. Ia mengatakan dengan perkembangan teknologi dan kecenderungan masyarakat yang semakin menggemari online market, maka peluang untuk meningkatkan pemasaran industri furnitur juga makin meningkat.

"Dalam hal ini pemerintah juga berupaya mendorong para pelaku usaha industri kecil maupun menengah untuk memasuki online market bekerja sama dengan situs jual beli online yang sudah ada di Indonesia," katanya.

Menurut dia, lokakarya tersebut merupakan tindak lanjut dari program e-smart IKM Kemenperin yang telah diluncurkan pada tanggal 27 Januari 2017 yang lalu.

"Melalui workshop ini, Ditjen IKM sekaligus menyosialisasikan kebijakan pembinaan IKM seperti fasilitasi penguatan sumber daya manusia dengan program kegiatan bimbingan teknis, pendampingan dan sertifikasi, program restrukturisasi mesin peralatan, peningkatan kualitas produk dan pengembangan pasar, standardisasi produk, penguatan sentra, peningkatan kemampuan unit pelayanan teknis, serta penumbuhan wirausaha baru IKM. Kemudian dilanjutkan dengan workshop digital marketplace yang bekerja sama dengan Bukalapak," katanya.

(U.KR-AWA/T007)

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga