PM Pakistan akui diminta AS jadi mediator dalam konflik Iran

PM Pakistan akui diminta AS jadi mediator dalam konflik Iran

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan. (APP - Pakistan)

PBB (ANTARA) - Perdana Menteri Pakistan, Imran Khan, mengatakan pada Selasa bahwa Presiden Amerika Serikat Donal Trump memintanya agar membantu meredakan ketegangan dengan Iran dan bahwa ia siap berbicara dengan Presiden Iran Hassan Rouhani dalam upaya penengahan.

AS menuding Iran atas serangan di fasilitas pemrosesan minyak mentah terbesar dunia di Arab Saudi pada 14 September dan akan membeberkan bukti yang menguatkan tudingan tersebut. Kelompok Al Houthi Yaman, dukungan Iran, yang memerangi koalisi militer pimpinan Arab Saudi sejak 2015, mengaku bertanggung jawab. Iran menolak disebutkan terlibat dalam serangan itu.

Khan bertemu dengan Trump di sela-sela acara tahunan para pemimpin dunia di PBB pada Senin.

"Saya langsung berbicara kepada Presiden Rouhani kemarin setelah bertemu dengan Presiden Trump, namun saya tak dapat mengomentari apa pun saat ini selain, bahwa kami sedang berupaya dan menengahi," kata Khan kepada awak media di PBB, Selasa.

Khan menuturkan dia berada di Arab Saudi sebelum bertolak ke New York dan berbicara dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman, yang juga memintanya agar berbicara dengan Rouhani.

Hubungan yang sudah memanas antara Iran dan Amerika Serikat semakin bergejolak selama setahun terakhir sejak Trump hengkang dari pakta nuklir 2015 antara Iran dengan negara besar dunia, dengan mengatakan itu tidak berjalan cukup jauh, dan kembali memberlakukan sanksi terhadap Teheran sebagai bagian dari kebijakan "tekanan maksimal".

Sumber: Reuters

Baca juga: Macron: Sudah tiba waktunya buat Iran untuk meredakan ketegangan

Baca juga: Menlu Iran pertanyakan koalisi untuk 'resolusi damai' milik AS

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Chaidar Abdullah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pangdam XIV/Hasanuddin lepas 400 personel pasukan perdamaian PBB 

Komentar