Dua saksi kekerasan jurnalis beri kesaksian di penyidik Polda

Dua saksi kekerasan jurnalis beri kesaksian di penyidik Polda

Taufiq Lau dari Metro TV (kiri) dan Muhammad Nur dari TV One (kanan) didampingi Direktur LBH Pers Fajriani Langgeng (tengah) saat memberikan keterangan kepada penyidik di Polda Sulsel, Makassar, Senin (7-10-2019). ANTARA/HO-Tim LBH Pers Makassar

Makassar (ANTARA) - Dua orang saksi kasus kekerasan terhadap tiga jurnalis di Makassar ketika meliput unjuk rasa di depan Kantor DPRD Provinsi Sulawesi Selatan, Selasa (24/9), memberikan keterangan kepada penyidik.

Mereka memberi keterangan di ruangan Subdit I Keamanan Negara, Direktorat Reserse dan Kriminal Umum (Direskrimum) Polda Sulsel, Makassar, Senin.

Pemeriksaan sekitar 3 jam itu, menghadirkan saksi Muh Nur dari Jurnalis TV One dan Taufiq Lau dari Jurnalis Metro TV.

Penyidik memeriksa dua saksi terkait kehadiran mereka saat polisi membubarkan aksi massa hingga terjadi kekerasan oleh oknum aparat kepolisian terhadap tiga jurnalis yang meliput aksi demo tersebut pada hari Selasa (24/9) di sekitar Kantor DPRD Provinsi Sulsel.

Tim advokasi hukum LBH Pers Makassar turut mendampingi kedua saksi saat pemeriksaan oleh penyidik. Tim pendamping saksi masing-masing Firmansyah, Fajriani Langgeng, Hamka, dan Abdul Kadir Wokanubun.

Baca juga: Propam Polda periksa jurnalis korban kekerasan 2,5 jam

Kadir berharap kepolisian bekerja secara profesional karena semua bukti foto dan rekaman sudah diserahkan semua, tinggal polisi bekerja menuntaskannya .

Sementara itu, saksi Taufiq mendapat 20 pertanyaan terkait dengan keberadaannya di lokasi kejadian.

"Penyidik mempertanyakan beberapa hal terkait dengan penganiayaan terhadap korban Darwin. Saya sampaikan faktanya bahwa dikeroyok waktu itu meskipun sudah disampaikan bahwa korban adalah wartawan," ucapnya.

Dari kejadian tersebut, kata dia, tidak hanya mendapat tindakan penganiayaan terhadap korban, tetapi juga jelas ada unsur penghalangan jurnalis dalam memperoleh infomasi sesuai yang diatur dalam Pasal 18 Ayat (1) Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers.

Hal senada juga disampaikan saksi Muhammad Nur. Ddia dicecar 20 pertanyaan soal kejadian tersebut. Bahkan, saat pemeriksaan menceritakan fakta sebenarnya atas penganiayaan dan pengeroyokan terhadap korban Darwin.

"Saya menjelaskan apa adanya dan fakta kejadian, saat itu melihat korban dikeroyok dipukul oleh oknum berseragam polisi, dan berusaha melerai bahwa itu wartawan. Namun, tetap mendapat kekerasan," ujarnya.

Baca juga: LBH Pers resmi laporkan oknum polisi pelaku kekerasan jurnalis

Sebelumnya, tiga jurnalis mendapat kekerasan aparat keamanan saat pembubaran massa aksi yang menolak revisi Undang-Undang KPK, Rancangan Undang-Undang KUHP, RUU Pertanahan, dan RUU Pemasyarakatan, serta sejumlah lainnya yang tidak pro terhadap rakyat.

Ketiga jurnalis tersebut masing-masing M. Darwin Fatir dari LKBN ANTARA, Isak Pasabuan dari makassar today.com, dan M. Saiful dari inikata.com. Kejadian tersebut terjadi pada tanggal 24 September 2019 sekitar pukul 16.00 WITA.

Korban M. Darwin Fatir sempat dibawa ke rumah sakit untuk mendapat perawatan akibat pengeroyokan oleh oknum aparat keamanan karena mengalami luka bocor di bagian kepala kiri belakang, tangan lebam, hingga mengalami sakit di sekujur badannya akibat pukulan dan tendangan dari oknum di depan Kantor DPRD Provinsi Sulsel.

Sementara itu, M. Saiful mengalami luka serius pada bagian pipi atas berdekatan dengan mata kirinya diduga terkena pentungan oknum aparat keamanan. Korban pada saat itu berada di sekitaran bawah jembatan layang atau fly over Jalan Urip Sumoharjo Makassar.

Korban Isak Pasabuan mengalami pemukulan dan mendapat perlakuan kasar hingga dihalang-halangi saat mengambil gambar ketika aparat melakukan kekerasan terhadap mahasiswa di Pos Security Showroom Motor Hyundai, Jalan Urip Sumoharjo.

Pewarta: Suriani Mappong
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Flashmob tari Pakarena Makassar libatkan seribu penari

Komentar