Pelantikan presiden diprediksi aman dan lancar

Pelantikan presiden diprediksi aman dan lancar

Direktur Pusat Studi Politik dan Keamanan Unpad, Bandung, Muradi. ANTARA/Syaiful Hakim/aa.

Jakarta (ANTARA) - Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden terpilih, Joko Widodo dan KH Ma'ruf Amin yang digelar pada 20 Oktober 2019 di Gedung MPR/DPR diprediksi aman dan lancar.

Direktur Pusat Studi Politik dan Keamanan Unpad, Bandung, Muradi, di Jakarta, Sabtu, memprediksi jika pelantikan presiden dan wakil presiden itu akan aman.

Muradi pun menjelaskan empat hal terkait prediksinya itu.

Baca juga: PM Malaysia hingga Raja Eswatini akan hadiri pelantikan Jokowi

Baca juga: Pelantikan Presiden Jokowi akan dihadiri PM Australia Scott Morrison


Pertama, titik kulminasi massa sudah selesai pada 30 November sampai 1 Oktober yang lalu. Hal itu tidak akan ada lagi kulminasi massa di Jakarta pada saat ini.

Kedua, soal ancaman teror dalam tiga bulan terakhir sudah ada penyisiran, sehingga potensi mereka melakukan aksi bom dan sebagainya masih kecil.

"Terakhir kasus penusukan Menko Polhukam Wiranto di Pandeglang, Banten. Polisi telah melakukan penyisiran para teroris ini," kata Muradi.

Ketiga, secara politik, konsolidasi politiknya juga sudah selesai mengingat Partai Gerindra dan Demokrat sudah mulai merapat ke pemerintahan Jokowi-Ma'ruf. Namun, hanya 1 partai saja yang di luar pemerintahan, yakni PKS.

Keempat, dari sudut pemberitaan, pola media mainstream sudah tidak terpolarisasi lagi, sehingga targetnya bukan untuk menggagalkan pelantikan tetapi hanya untuk mengkritisi.

Baca juga: Pelantikan Presiden Jokowi, Wapres Vietnam tiba di Jakarta Sabtu malam

Namun, tambah dia, jika pelantikan ditargetkan gagal, maka yang marah tidak hanya polisi saja, tetapi yang paling utama adalah TNI.

"Bahkan ini adalah hajatnya TNI," ucap Muradi.

Baca juga: Pelantikan Presiden, Gedung MPR dipercantik tanpa tema khusus

Pewarta: Syaiful Hakim
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Presiden akan lantik Dewas KPK pada Desember

Komentar