Polisi masih selidiki sebab terbakarnya pipa minyak di Cimahi

Polisi masih selidiki sebab terbakarnya pipa minyak di Cimahi

Kepala Polda Jawa Barat Irjen Pol Rudy Sufahriadi saat meninjau lokasi kebakaran pipa minyak di dekat KM 129 Jalan Tol Purbaleunyi di Cimahi, Jawa Barat. (ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi)

Bandung (ANTARA) - Polisi masih menyelidiki penyebab terbakarnya pipa minyak di dekat area KM 129 Tol Purbaleunyi di Cimahi, Jawa Barat, Selasa (22/10), yang menyebabkan satu orang meninggal dunia.

Kepala Kepolisian Daerah Jawa Barat Irjen Pol Rudy Sufahriadi mengatakan bahwa menurut dugaan sementara, pipa minyak terbakar setelah ada bagian dari alat berat yang tertancap pada pipa. Insiden itu menimbulkan percikan api, yang kemudian menyambar keluar dan memicu dua kali ledakan.

"Kita tetap melakukan penyidikan, kenapa? Saya kemarin ke TKP, jadi ada pipa di bawah yang terkena oleh benda yang tertancapkan oleh alat itu," kata Rudy di Markas Polda Jawa Barat, Jalan Soekarno Hatta, Rabu.

Aparat Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Jawa Barat, ia menjelaskan, melakukan penyelidikan sejak api padam pada Selasa (22/10) untuk mengetahui secara rinci penyebab terbakarnya pipa minyak di daerah Cimahi tersebut.

"Hasil kita masih tunggu. Hari ini kita akan olah TKP kembali," katanya.

Ia menambahkan, penyelidikan perkara itu melibatkan Pusat Laboratorium Forensik Mabes Polri. Semua kita libatkan," katanya.

Kebakaran pipa minyak yang terjadi Selasa (22/10) sejak pukul 14.00 WIB di lokasi proyek kereta cepat Jakarta-Bandung menyebabkan seorang operator alat berat meninggal dunia.

Petugas berhasil memadamkan api di lokasi tersebut dalam waktu sekitar tiga jam. Api mulai padam pukul 17.25 WIB, setelah ada mobil pemadam dari Pertamina menyemprotkan cairan khusus ke api.

Baca juga:
Kebakaran di Cimahi diduga akibat alat berat yang menancap pipa minyak
Kebakaran terjadi di dekat jalan tol Purbaleunyi di Cimahi

 

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar