Laporan dari London

Dubes Rizal: Kehadiran Indonesia di WTM London membanggakan

Dubes Rizal: Kehadiran Indonesia di WTM London membanggakan

Dubes Rizal Sukma didampingi Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata II Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), Nia Niscaya, bersama Gubernur NTT Viktor Laiskodat berphoto di depan Paviliun Indonesia dengan latar Phinisi di pameran pariwisata WTM London yanh berlangsung di gedung Excel London dari tabggal 4 sampai 6 November mendatang (Zeynita Gibbons)

KBRI London siap membantu mempromosikan berbagai objek wisata yang ada di Tanah Air
London (ANTARA) - Dubes Indonesia di Inggris Dr Rizal Sukma mengatakan kehadiran Indonesia di pameran pariwisata World Travel Market (WTM) London sangat membanggakan seiring ikutnya dua daerah yang memiliki destinasi wisata terkemuka yaitu Nusa Tenggara Timur (NTT) dan Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo Flores (BOPLBF). 

Rizal Sukma yang meninjau Paviliun Indonesia itu berharap kehadiran Indonesia pada WTM London  akan meningkatkan jumlah wisatawan dari Inggris ke Tanah Air.

Paviliun Indonesia di WTM London yang berlangsung pada 4-6 November 2019 tampil dengan desain sebagai maritim yang dilengkapi dengan desain kapal kayu tradisional dari Sulawesi Phinisi, namun dirancang dalam suasana Jawa dan keragaman lain khas Indonesia, seperti batik, pertunjukan tari, dan hidangan kopi.

Dubes Rizal Sukma didampingi Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata II Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Nia Niscaya juga meninjau stan NTT yang disambut langsung Gubernur NTT Viktor Laiskodat. 

Untuk pertama kalinya Pemda NTT dan Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo Flores (BOPLBF) ambil bagian dalam pameran pariwisata terbesar kedua di dunia setelah ITB Berlin itu.

Dubes Rizal Sukma mengatakan Inggris merupakan penyumbang kunjungan wisatawan terbesar ke Indonesia dibandingkan negara-negara lain di Eropa. Tercatat jumlah wisatawan Inggris yang datang ke Indonesia mencapai 400.000 orang dengan pertumbuhan 7-9 persen setiap tahunnya.

“KBRI London siap membantu mempromosikan berbagai objek wisata yang ada di Tanah Air,” ujar Rizal yang mengaku bahagia selama empat tahun berturut-turut bisa menghadiri dan ikut mempromosikan Indonesia di WTM London.

Sementara itu Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata II Kemenparekraf Nia Niscaya kepada Antara London, mengatakan Kemenparekraf telah membentuk program lima Destinasi Super Prioritas dalam destinasi pariwisata berkelanjutan, yaitu Danau Toba, Borobudur, Mandalika, Labuan Bajo, dan Likupang di Sulawesi Utara. Ia menyebut sektor pariwisata menjadi salah satu penyumbang terbesar perekonomian Indonesia yaitu mencapai lebih dari 16 miliar dolar AS pada tahun 2018 dan diproyeksikan akan meningkat menjadi 24 miliar dolar AS tahun ini,  melebihi kontribusi minyak dan gas (migas), batubara dan minyak kelapa sawit.

Asisten Deputi Pengembangan Pemasaran II Regional IV (Eropa) Kemenparekraf  Agustini Rahayu menambahkan dari tahun ke tahun transaksi bisnis dari WTM London terus tumbuh. Pada 2017 penjualan  paket wisata Indonesia mencapai 3.521 paket, meningkat signifikan dari 2016 dengan 2.132  paket. Pada 2018 tumbuh lagi menjadi 5355 paket dan ditargetkan tahun ini mencapai 6400 paket.

Kemenparekraf, kata dia, berharap paket wisata Indonesia pada WTM London akan terjual mencapai 428 juta dolar AS.

Baca juga: Indonesia bawa misi pariwisata berkelanjutan di WTM London

 

Pewarta: Zeynita Gibbons
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Indonesia bidik pariwisata dan investasi di Dubai Expo 2020

Komentar