Prabowo Subianto dan Luhut Pandjaitan "bernostalgia"

Prabowo Subianto dan Luhut Pandjaitan "bernostalgia"

Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto, dan Menko Kemaritiman dan Investasi, Luhut Pandjaitan, memberi keterangan kepada pers, di Jakarta, Jumat. ANTARA/Ade Junida

Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Pandjaitan, menyebut pertemuannya dengan Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto, Kamis petang (7/11), sebagai ajang untuk "bernostalgila".

"Masak saya harus cerita ke kamu, kita bernostalgila," kata Pandjaitan sambil tertawa menjawab pertanyaan awak media, di Jakarta, Jumat. Keduanya merupakan perwira TNI AD yang pada masa dinas aktifnya menghabiskan karir mereka di Komando Pasukan Khusus TNI AD.

Di antara medan bhakti legendaris Komando Pasukan Khusus TNI AD yang terjadi pada masa-masa aktif mereka adalah pembebasan sandera di pesawat terbang Garuda Indonesia, Woyla, nomor penerbangan GA 201, di Bandara Internasional Don Mueang, Bangkok, pada 28 Maret 1981. 

Juga baca: Prabowo temui Luhut minta masukan soal pertahanan

Juga baca: Menhan inventarisasi masalah untuk perkuat pertahanan Indonesia

Juga baca: Prabowo ke AS, perlu komunikasi antar-Kemlu kedua negara

Ia tidak menjelaskan lebih jauh soal pertemuannya dengan juniornya di Akademi Militer itu.

Prabowo, seusai pertemuannya dengan Pandjaitan, Kamis, mengaku datang untuk meminta masukan soal masalah pertahanan.

Prabowo yang datang ke kantor Pandjaitan di Gedung BPPT, Jakarta, Kamis (7/11), mengatakan Pandjaitan itu adalah seniornya baik di TNI maupun di pemerintahan.

"Beliau senior saya, beliau juga menko di bidang maritim. Tentunya saya minta saran, minta pemikiran beliau," katanya.

Prabowo memang sedang melakukan safari, alias berkunjung ke semua menteri. Menurut dia, kunjungan itu dia lakukan untuk menggali masukan di bidang pertahanan yang kini jadi tanggung jawabnya.

"Saya sedang keliling ke semua menteri, ke semua satu-satu nanti saya minta masukan masalah pertahanan," katanya.

Pewarta: Ade Junida
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Menhan resmikan patung Panglima Besar Jendral Sudirman

Komentar