Anggota Parlemen partai yang berkuasa di Malta dukung perdana mengteri

Anggota Parlemen partai yang berkuasa di Malta dukung perdana mengteri

Perdana Menteri Malta Joseph Muscat memberikan keterangan pada konferensi pers setelah rapat kabinet darurat di Auberge de Castille di Valletta, Malta, Jumat (29/11/2019). REUTERS/Yara Nardi/ama/djo (REUTERS/YARA NARDI)

Valetta, Malta (ANTARA) - Anggota Parlemen dari Partai Buruh, yang memerintah di Malta, mendukung Perdana Menteri Joseph Muscat pada Ahad (1/12) tapi tidak menunjukkan apakah yang mungkin ia lakukan selanjutnya.

Perdana Menteri tersebut menghadapi tekanan agar meletakkan jabatan di tengah krisis yang disulut oleh penyelidikan mengenai kematian seorang wartawan.

Grup partai tersebut di Parlemen bertemu selama emapt jam, dan mengatakan sesudahnya bahwa anggota Parlemen memberi "dukungan bulat buat semua keputusan yang akan dilakukan oleh perdana menteri itu".

Seruan agar Muscat meletakkan jabatan meningkat setelah penyelidikan mengenai bom mobil 2017 menewaskan warga anti-korupsi Dahpne Galizia, yang mengakibatkan tuntutan pada Sabtu (30/11) terhadap seorang pengusaha kenamaan yang memiliki hubungan dengan para menteri dan pejabat senior.

Yorgen Fenech (38) dibawa ke satu pengadilan Valette pada Sabtu malam dan dituntut karena mempersulit penyelidikan pembunuhan itu, kata Reuters --yang dipantau Antara di Jakarta, Senin. Ia mengaku tidak bersalah dalam peristiwa tersebut dan tuntutan lain.

Perdana menteri tersebut diduga bersiap mengumumkan kepergiannya tapi berusaha mempertahankan jabatan sampai seorang pengganti dipilih, kata media lokal dan pejabat pemerintah yang dekat dengan Muscat. Sumber yang sama juga mengatakan ia tampaknya akan tetap memangku jabatan sampai partai itu menyelenggarakan pemilihan seorang pemimpin pada pertengahan Januari.

Fenech ditutut setelah pemerintah menampik permintaannya bagi kekebalan dari hukuman sebagai imbalan pengungkapan informasi mengenai rencana pembunuhan dan mengenai dugaan korupsi yang, antara lain, melibatkan mantan kepala staf Muscat, Keith Schembri dan mantan menteri pariwisata Konrad Mizzi, demikian dokumen pengadilan.

Schembri dan Mizzi meletakkan jabatan pada Selasa (26/11) dan Schembri diinterogasi selama dua hari oleh polisi sebelum dibebaskan tanpa tuntutan. Schembri telah membantah melakukan kesalahan. Mizzi pada Selasa membantah bahwa ia memiliki hubungan usaha dengan Feneceh dan melakukan kesalahan apa pun.

Organisasi masyarakat sipil Malta dijadwalkan menggelar protes di Valetta, ibu kota negara kecil di Laut Tengah tersebut, pada Ahad sore untuk menyeru Muscat agar segera meletakkan jabatan.

Sumber: Reuters
Baca juga: Tiga orang cedera dalam ledakan bom rakitan di Malta
​​​​​​​Baca juga: Wartawati Malta tewas dibom pemicu jarak jauh
Baca juga: Pambajak pesawat Libya minta suaka di Malta 

Penerjemah: Chaidar Abdullah
Editor: Maria D Andriana
COPYRIGHT © ANTARA 2019

290 anggota DPR tak hadiri rapat paripurna

Komentar