Presiden cermati banyak dana daerah mengendap pada 2019

Presiden cermati banyak dana daerah mengendap pada 2019

Presiden RI Joko Widodo memberikan keterangan kepada awak media, seusai memberikan arahan di acara Rakornas Investasi Tahun 2020 yang diselenggarakan Badan Koordinasi Penanaman Modal, di Jakarta, Kamis (20/2/2020). ANTARA/Rangga Pandu Asmara Jingga/am.

Di November dan Oktober 2019 lalu, uang yang berada di bank-bank daerah, di mana APBD itu disimpan, masih di angka Rp220 triliun sehingga tidak memengaruhi ekonomi daerah. Gede banget angka ini
Jakarta (ANTARA) - Presiden RI Joko Widodo dalam arahannya di acara Pembukaan Rakornas Investasi Tahun 2020, mencermati besarnya dana daerah yang mengendap pada 2019.

"Di November dan Oktober 2019 lalu, uang yang berada di bank-bank daerah, di mana APBD itu disimpan, masih di angka Rp220 triliun sehingga tidak memengaruhi ekonomi daerah. Gede banget angka ini," ujar Presiden di Jakarta, Kamis.

Presiden Joko Widodo mengingatkan para kepala daerah mengenai besarnya dana daerah yang masih mengendap di akun daerah atau Rekening Kas Umum Daerah (RKUD).

Baca juga: Presiden ingin peringkat EODB Indonesia masuk 40 besar dunia

Dalam acara yang dihadiri para kepala daerah, gubernur hingga wali kota itu, Presiden mengatakan pada Desember 2019 dana daerah mengendap memang tersisa Rp110 triliun, namun angka itu menurutnya masih sangat besar.

Padahal, kata Presiden, apabila penyerapan anggaran dilakukan secara maksimal di daerah, maka akan dapat membantu pertumbuhan ekonomi daerah.

"Kalau itu bisa digunakan dan beredar di masyarakat, ini akan memengaruhi pertumbuhan dan kesejahteraan masyarakat yang ada di daerah itu. Bupati, wali kota, dan gubernur harus sadar mengenai ini. Jangan sampai dinas keuangannya menyimpan uang di bank sebanyak ini. Jangan ulangi lagi di tahun 2020," ujar Presiden menegaskan.

Baca juga: Presiden Jokowi: Investasi jalan tingkatkan pertumbuhan ekonomi

Pemerintah pusat merealisasikan penyaluran Transfer ke Daerah dan Dana Desa (TKDD) yang tumbuh lima persen secara year-on-year (yoy), dari pertumbuhan penyaluran tahun sebelumnya yang hanya 2,5 persen.

Presiden berharap agar dana yang telah ditransfer ke daerah tersebut dapat digunakan secara maksimal sehingga ikut meningkatkan ekonomi nasional.

"Uang yang beredar di masyarakat ini akan memengaruhi pertumbuhan ekonomi di daerah, kabupaten/kota, provinsi, maupun negara kita," tuturnya.

Baca juga: Presiden puji kerja Kepala BKPM Bahlil Lahadalia

Baca juga: Presiden: Seluruh negara berebut arus modal masuk


Pewarta: Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Presiden soroti 3 masalah pendidikan di Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar