Pelindo III dorong Bali tingkatkan ekspor melalui Pelabuhan Benoa

Pelindo III dorong Bali tingkatkan ekspor melalui Pelabuhan Benoa

Pemberangkatan kapal peti kemas yang membawa komoditi ekspor perdana di Pelabuhan Benoa, Bali. ANTARA/HO-Pelindo III

Adanya kemudahan ekspor barang melalui Pelabuhan Benoa, dapat mengurangi beban biaya logistik serta menekan potensi kerusakan jalan nasional di wilayah Bali. Tak hanya itu kami rasa hal ini juga akan mendorong para pelaku industri kerajinan dan kreat
Jakarta (ANTARA) - PT Pelabuhan Indonesia III (Persero) atau Pelindo III selain berkomitmen mendukung kemajuan pariwisata di Bali, juga ikut mendorong peningkatan ekspor khususnya melalui Pelabuhan Benoa.

Siaran pers PT pelindo III (Persero) yang diterima di Jakarta, Senin, menyebutkan perseroan bersama Pemprov Bali, Bea Cukai, DPW ALFI/ILFA Bali, dan PT Meratus Line, menandatangani nota kesepakatan tentang Pemberian Insentif Jasa Kepelabuhanan Produk Ekspor dari Bali untuk Peningkatan Aktifitas dan Efisiensi Logistik Angkutan Laut guna menunjang sektor pariwisata dan perdagangan.

Tujuan dari nota kesepakatan tersebut adalah peningkatan efisiensi sistem logistik dan daya saing angkutan laut dengan menata lalu lintas petikemas yang sebelumnya melalui jalur darat agar mulai menggunakan jalur laut.

Dengan beralihnya komoditas ekspor melalui jalur laut, diharapkan dapat mengurangi beban dan jalan nasional, mengurangi risiko kecelakaan, dan meningkatkan kenyamanan dan keamanan wisatawan di Bali.

Gubernur Bali I Wayan Koster dalam sambutannya saat pemberangkatan kapal peti kemas yang membawa komoditas ekspor perdana di Pelabuhan Benoa mengatakan, tersedianya kapal peti kemas yang sandar dan mengangkut komoditas ekspor di Pelabuhan Benoa Bali yang melalui laut akan memberikan dampak positif kepada Bali.

Di antaranya menekan sistem dan biaya logistik serta mengurangi risiko kerusakan jalan darat dampak dari arus pengiriman barang lewat darat.

“Adanya kemudahan ekspor barang melalui Pelabuhan Benoa, dapat mengurangi beban biaya logistik serta menekan potensi kerusakan jalan nasional di wilayah Bali. Tak hanya itu kami rasa hal ini juga akan mendorong para pelaku industri kerajinan dan kreatif Bali untuk semakin memperluas jangkauannya di luar negeri,” ujar I Wayan Koster.

Senada dengan pernyataan Gubernur Bali, Direktur Operasi dan Komersial Pelindo III Putut Sri Muljanto menyatakan bahwa Pelindo III akan senantiasa hadir dan mendukung potensi peningkatan ekonomi khususnya di wilayah Bali dan sekitarnya.

Bahkan Pelindo III saat ini sudah menyiapkan insentif tarif jasa bongkar muat di sejumlah pelabuhan terutama Bali.

“Ini merupakan wujud kepedulian Pelindo III untuk mendorong peningkatan ekonomi melalui pariwisata seperti Bali dengan memberikan sejumlah insentif dan kelonggaran alur logistik," katanya.

Dia mengharapkan nota kesepakatan ini dapat dimanfaatkan dengan baik oleh para pelaku bisnis agar bisa mengefisienkan waktu dan ini semua demi meningkatkan kualitas kenyamanan dan keamanan pariwisata di Bali.

"Dengan minimnya lalu lalang kendaraan besar di jalan raya, maka niscaya para wisatawan akan semakin aman dan nyaman untuk menikmati wisata di Bali," katanya.

Kehadiran moda transportasi barang alternatif melalui jalur laut di Pelabuhan Benoa menjadi angin segar bagi para pengusaha ekspor khususnya pelaku UMKM di Bali, terlebih kini pihak pelayaran dalam hal ini PT Meratus Line juga akan meningkatkan trafik mereka dari Bali-Surabaya dengan menyiapkan dua kapal dan akan melayani rute tersebut tiga hari sekali.

Hal ini disampaikan langsung oleh Budi Muljono Rachman selaku Trade Director PT Meratus Line usai acara.

“Kepastian jadwal ini tentunya sangat dinantikan para pelaku bisnis di bali karena sebelumnya ekspor lewat laut hanya diadakan satu kali seminggu namun sekarang pemilik barang dapat secara regular tiap tiga hari sekali mengirim barang, tentunya dengan kenyamanan ini pemilik barang memiliki banyak alternatif moda transportasi,” kata Budi.

Tentu ke depan, melalui rencana pengembangan Pelabuhan Benoa menjadi Bali Maritime Tourism Hub, Pelindo III telah menyiapkan Zona Petikemas khusus yang nantinya akan mampu mengakomodir kebutuhan Bongkar Muat peti kemas demi pemenuhan kebutuhan logistik di Bali dan membebaskan Bali dari lalu lintas peti kemas yang melalui jalur darat.

Baca juga: Mentan lepas ekspor Manggis Bali ke China

Baca juga: Kementerian BUMN revitalisasi Pelabuhan Benoa kembangkan pariwisata

Baca juga: Erick: Pembangunan Benoa Maritime Tourism Hub kerja konkret BUMN


 

Pewarta: Ahmad Wijaya
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Transisi normal baru di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar