Di Sulbar, PDP COVID-19 meninggal ada riwayat perjalanan ke Yogyakarta

Di Sulbar, PDP COVID-19 meninggal ada riwayat perjalanan ke Yogyakarta

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Sulawesi Barat, Safaruddin Sanusi. ANTARA/HO-Diskominfo Sulbar/am.

Dari keterangan petugas surveilans Kabupaten Mamuju, satu orang yang sempat dirawat di RSUD Regional Sulbar dan dinyatakan meninggal tadi pagi, pernah melakukan perjalanan ke luar daerah, yakni Yogyakarta
Mamuju (ANTARA) - Seorang berstatus pasien dalam pengawasan (PDP) COVID-19 yang meninggal dunia di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Regional Sulawesi Barat pada Selasa pagi sekitar pukul 06. 30 WITA memiliki riwayat perjalanan dari luar daerah, yakni Yogyakarta.

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Sulbar Safaruddin Sanusi ketika dihubungi ANTARA di Mamuju, Selasa petang menjelaskan bahwa PDP COVID-19 berusia 28 tahun tersebut pernah melakukan perjalanan ke Yogyakarta.

"Dari keterangan petugas surveilans Kabupaten Mamuju, satu orang yang sempat dirawat di RSUD Regional Sulbar dan dinyatakan meninggal tadi pagi, pernah melakukan perjalanan ke luar daerah, yakni Yogyakarta dan tidak ada kontak dengan pasien positif COVID-19," katanya.

Dari data pantauan COVID-19 di Provinsi Sulbar hingga Selasa petang pukul 17. 00 WITA, kata Safaruddin, lima orang telah dinyatakan positif, satu di antaranya meninggal dunia.

Kelima orang positif COVID-19 itu, kata dia, satu dari Kabupaten Majene dan sudah dinyatakan sembuh, dua dari Kabupaten Mamuju, salah satunya dalam proses isolasi mandiri dan satu orang saat ini dirawat di RSUD Regional Sulbar, serta satu orang positif COVID-19 dari Kabupaten Pasangkayu juga masih dirawat di RSUD Regional.

Sementara, satu positif COVID-19 yang meninggal berasal dari Kabupaten Mamuju Tengah.

Ia menjelaskan total ODP di Sulbar hingga saat ini mencapai 1.081 orang dengan rincian 744 orang sudah selesai dan 337 orang masih dalam proses pemantauan.

Sedangkan untuk PDP sebanyak 22 orang, tujuh di antaranya sudah dinyatakan sembuh dan 14 orang masih dalam proses pengawasan, demikian Safaruddin Sanusi.

Baca juga: Satu PDP COVID-19 di Sulbar meninggal

Baca juga: Demam tinggi, santri asal Bogor dievakuasi ke RSUD Regional Sulbar

Baca juga: Dinkes Sulbar buka posko pengaduan COVID-19

Pewarta: Amirullah
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ini pesan Bupati Morotai bagi pasien positif COVID-19 yang jalani isolasi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar