Selasa pagi, banjir rendam 17 RW di Jaktim dan sebagian Jaksel

Selasa pagi, banjir rendam 17 RW di Jaktim dan sebagian Jaksel

Dokumentasi - Petugas Damkar Jakarta Timur mengecek genangan air yang merendam Jalan Jalan Cempaka 6, Cakung Timur, Senin (6/4/2020). Genangan air terjadi akibat hujan deras. (ANTARA/HO-Damkar Jaktim)

Jakarta (ANTARA) - Sebanyak 17 wilayah rukun warga (RW) di Jakarta Timur dan sebagian Jakarta Selatan terendam banjir dengan ketinggian air bervariasi akibat luapan Sungai Ciliwung, Selasa pagi.

"Jumlah pengungsi mencapai 128 jiwa yang tergabung dalam 38 kepala keluarga (KK)," ujar Kepala Pusat Data Informasi dan Kebencanaan BPBD Provinsi DKI Jakarta Mohammad Insaf.

Jumlah pengungsi didata dari dua lokasi pengungsian di Kelurahan Balekambang, Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur.

"Total wilayah yang tergenang air luapan Sungai Ciliwung 17 RW atau 0,62 persen wilayah DKI," katanya.

Wilayah yang tergenang hingga pukul 03.00 WIB di Jakarta Timur, di antaranya Kelurahan Kampung Melayu empat RW dengan ketinggian air 10-50 sentimeter.

Kelurahan Bidara Cina sebanyak dua RW dengan ketinggian air 30-100 sentimeter.

Kelurahan Cawang sebanyak enam RW dengan ketinggian air 20-150 sentimeter.

Kelurahan Balekambang, satu RW dengan ketinggian air 40-100 sentimeter.

Kelurahan Pejaten Timur sebanyak satu RW dengan ketinggian air 100 sentimeter.

Sementara sebagian wilayah Jakarta Selatan yang terendam banjir di antaranya Kelurahan Kebon Baru satu RW setinggi 50 sentimeter.

Kelurahan Manggarai sebanyak satu RW dengan ketinggian air 50 sentimeter.

Kelurahan Pengadegan sebanyak satu RW dengan ketinggian air 10-50 sentimeter.

Luapan Sungai Ciliwung dipicu hujan lebat yang mengguyur kawasan hulu di Bogor, Jawa Barat, pada Senin (18/5) sore.

TMA Katulampa saat itu mencapai 100 sentimeter atau siaga III pada Senin pukul 16.05 WIB karena hujan turun merata di kawasan Bogor.

Situasi Pintu Air Manggarai pada Senin pukul 21.00 WIB berstatus siaga 4 dengan TMA 670 sentimeter dan awan mendung.

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Banjir rob landa Penjaringan Jakarta Utara

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar