Pemerintah Pusat sumbang robot AUMR untuk penanganan COVID-19 Jatim

Pemerintah Pusat sumbang robot AUMR untuk penanganan COVID-19 Jatim

Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Pusat Doni Monardo (dua kiri) bersama Menteri Kesehatan dr Terawan Agus Putranto (kanan) mengamati Robot 'AUMR' yang diterima Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa (dua kanan) di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Selasa (02/06/2020). (ANTARA Jatim/Hanif Nashrullah)

Surabaya (ANTARA) - Pemerintah Pusat menyumbangkan robot bernama Autonomous UVC Mobile Robot (AUMR) sebagai sterilisasi ruang isolasi karena mampu membunuh virus penyebab penyakit COVID-19 sekaligus membantu penanganan di Jawa Timur.

"Robot ini adalah sumbangan dari hasil kerja sama Kepala Staf Presiden dan Yayasan Telkom," ujar Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Pusat Doni Monardo di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Selasa siang.

Robot tersebut sebagian besar atau 75 persennya berasal dari dari komponen lokal dan merupakan inovasi yang menjadi kebanggaan bangsa Indonesia.

Robot yang senjatanya menggunakan ultraviolet tipe C itu rencananya digunakan di laboratorium maupun ruang isolasi bagi pasien positif COVID-19.

Baca juga: DPRD berharap hasil swab di Surabaya disampaikan dengan cepat

Baca juga: Tambah 17 orang, positif COVID-19 di Malang Raya-Jatim naik 164 kasus


"Saya juga mendengar ada laboratorium di Surabaya yang terkontaminasi virus. Nantinya diharapkan robot ini bisa membantu," ucap pria yang juga Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) tersebut.

Di tempat sama, operator AUMR, Tama, mengatakan bahwa kendali dari robot tersebut melalui jarak jauh menggunakan telepon seluler.

"Robot ini seperti pengganti cairan disinfektan. Jadi, membunuh virusnya melalui sinar ultraviolet," katanya.

Di Indonesia, kata dia, saat ini masih terdapat empat unit yang dioperasikan, yakni di Wisma Atlet, Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung, Rumah Sakit Pindad Bandung dan satu lagi untuk rumah sakit di Surabaya.

Pada robot tersebut terdapat enam lampu ultraviolet tipe C yang terpasang dan sinarnya mampu bekerja mengurangi, bahkan membunuh keganasan virus Corona.

Tak itu saja, alat ini akan membantu para tenaga medis menghadapi tantangan virus yang luar biasa.

Pada kesempatan tersebut, Kementerian Kesehatan RI juga menyumbangkan sejumlah alat medis, yakni "PCR Kit: Novel Coronavirus (2019-Covid) Real Time Multiplex RT-PCR 25 Test/kit" sejumlah 30 ribu test, lalu "RNA Kit: Viral RNA Isolation Kit (Centrifuge Coloumn), 50 test/kit" sejumlah 31 ribu test.

Kemudian, "VTM Kit: Viral Transpor Medium 3 ml vial with a regular flocked swab, 50 test/kit" sejumlah 50 ribu test, ditambah ventilator 10 unit dan alat pelindung diri (APD) mencapai 10 ribu unit.

Sementara itu, Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Jatim Khofifah Indar Parawansa mengapresiasi bantuan dari pemerintah pusat dan berkomitmen untuk melakukan ikhtiar secara maksimal demi memutus mata rantai penyebaran virus corona.

"Di Jawa Timur terdapat 99 rumah sakit rujukan. Ditambah RS Lapangan, maka ada 100 rumah sakit yang menangani kasus COVID-19. Kami sangat berharap dukungan dari pusat dan semoga pandemik ini segera berakhir," tutur Khofifah, yang juga Gubernur Jatim itu.

Bantuan secara langsung diserahkan oleh Menteri Kesehatan RI dr Terawan Agus Putranto ke Gubernur Jatim serta disaksikan Ketua BNPB Doni Monardo dan Wakil Gubernur Jatim Emil Elestianto Dardak.*

Baca juga: Bertambah empat, positif COVID-19 di Kediri-Jatim naik 110 kasus

Baca juga: Gugus Tugas Jatim catat pasien positif COVID-19 mencapai 4.920 orang

Pewarta: Fiqih Arfani
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Reisa Broto ingatkan protokol kesehatan di mal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar