PM Inggris kepada Israel: Jangan caplok wilayah Tepi Barat

PM Inggris kepada Israel: Jangan caplok wilayah Tepi Barat

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson bergabung dengan sejumlah siswa dalam pelajaran jarak sosial saat berkunjung ke Bovingdon Primary School di Bovingdon, Hemel Hempstead, Hertfordshire, Inggris (19/6/2020). ANTARA/REUTERS/Pool/Steve Parsons/aa.

Inggris tidak akan mengakui perubahan apa pun pada garis perbatasan 1967, kecuali itu disepakati oleh kedua belah pihak
London (ANTARA) - Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan kepada Israel untuk tidak melanjutkan rencana pencaplokan wilayah Tepi Barat yang diduduki.

Ia memperingatkan bahwa London tidak akan mengakui perubahan apa pun pada garis perbatasan 1967.

"Pencaplokan akan melanggar hukum internasional," kata Johnson dalam sebuah opini untuk Yedioth Ahronoth, harian terlaris Israel. "Itu juga akan menjadi hadiah bagi mereka yang ingin mengabadikan kisah-kisah lama tentang Israel."

"Saya sangat berharap pencaplokan itu tidak akan dilanjutkan," katanya. "Jika diteruskan maka Inggris tidak akan mengakui perubahan apa pun pada garis 1967, kecuali itu disepakati oleh kedua belah pihak."

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan berencana memperluas kedaulatan Israel ke permukiman Yahudi dan Lembah Jordan, seperti yang diprediksikan dalam cetak biru, yang diumumkan oleh Presiden AS Donald Trump pada Januari. Dalam rencana tersebut Israel akan mengendalikan 30 persen dari Tepi Barat.

Para pemimpin Palestina, PBB, negara besar Eropa dan negara Arab yang bersekutu dengan Israel mengecam setiap pencaplokan wilayah, yang dirampas oleh Israel dalam perang 1967.

Baca juga: Pompeo sebut aneksasi Palestina merupakan keputusan Israel

Baca juga: Sekjen PBB desak Israel batalkan rencana aneksasi Palestina


Sebagian besar kekuatan dunia menganggap permukiman ilegal. Israel memperdebatkan hal ini, menggunakan alasan hubungan agama, sejarah dan politik dengan wilayah tersebut.

"Pencaplokan akan mengancam kemajuan yang telah dicapai oleh Israel dalam memperbaiki hubungan dengan dunia Arab dan Muslim," kata Johnson.

Ia menyerukan "sebuah solusi yang memungkinkan keadilan dan keamanan baik untuk Israel maupun Palestina."

Johnson menyambut komitmen Trump untuk menemukan solusi namun menambahkan: "Saya merasa sedih jika mengikuti usulan untuk mencaplok wilayah Palestina."

Ia mengaku khawatir "usulan ini akan gagal mencapai tujuannya, mengamankan perbatasan Israel dan akan bertentangan dengan kepentingan jangka panjang Israel sendiri."

Sumber: Reuters

Baca juga: Menlu Israel sebut aneksasi Tepi Barat tidak mungkin terjadi 1 Juli

Baca juga: Indonesia ajak ASEAN tolak rencana aneksasi Palestina oleh Israel


 

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar