Tim SAR hentikan sementara pencarian dua bocah hilang di hutan

Tim SAR hentikan sementara pencarian dua bocah hilang di hutan

foto Arsip- Tim SAR gabungan melakukan pencarian terhadap dua bocah yang hilang di hutan Desa Bugis Utara, Kecamatan Mepanga, Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah, Selasa (4/8/2020). ANTARA/HO- Basarnas Palu

Palu (ANTARA) - Tim SAR gabungan menghentikan sementara operasi pencarian terhadap dua bocah yang hilang di hutan Desa Bugis Utara, Kecamatan Mepanga, Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah sambil menunggu hasil investigasi kepolisian setempat.

"Pencarian hari ini dihentikan sementara, karena menunggu hasil investigasi yang dilakukan kepolisian setempat. Pencarian akan dilanjutkan kembali setelah proses investigasi," kata Kepala Kantor SAR Pencarian dan Pertolongan atau Basarnas Palu Andrias Hendrik Johannes, di Palu, Rabu.

Dia menuturkan, kedua bocah perempuan kakak beradik itu bernama Tiara (10) dan Undo (6), mereka hilang sejak Selasa 28 Juli 2020 di dalam hutan.

Baca juga: Tim gabungan SAR temukan tujuh ABK KM Sinar Kencana selamat

Pada operasi SAR terhadap orang hilang, tim SAR gabungan membagi anggota menjadi beberapa 'Search and Rescue Unit' (SRU). Tercatat unsur SAR sebanyak 29 instansi/lembaga dengan jumlah 124 orang tergabung dalam potensi SAR.

Pada operasi SAR hari ke empat, paparnya, salah satu tim terdiri dari lima orang melakukan pencarian ke arah Utara hutan, menyisir sepanjang jalan setapak dan mereka menemukan jejak kaki yang berukuran kaki anak-anak serta bekas makanan sebuah pucuk rotan.

Jejak kaki tersebut ditelusuri, namun lagi-lagi pencarian tidak bisa dilanjutkan karena terkendala cuaca yakni  hujan lebat sehingga tim memutuskan untuk kembali ke posko dan melaporkan hal tersebut ke 'On Scene Coordinator'(OSC) atau komandan operasi.

"Adapun pencarian selanjutnya, direncanakan pada area dimana sebelumnya ditemukan jejak yang dicurigai merupakan jejak kaki kedua korban dan bekas makanan. Semoga cuaca di lapangan bersahabat, sehingga proses pencarian berjalan dengan lancar, karena sebelumnya pencarian terkendala akibat cuaca buruk," ujar Andrias.

Baca juga: Tim SAR temukan seorang pendaki tersesat di Gunung Manglayang Jabar

Dia Menambahkan, hingga beberapa hari terakhir kegiatan operasi, tim SAR gabungan belum membuahkan hasil. Meski begitu, pihaknya terus berusaha maksimal menemukan kedu korban.

"Kita tidak ingin hal buruk terjadi, semoga kondisinya baik-baik saja," ucapnya.

Tim SAR terlibat dalam misi kemanusiaan itu terdiri dari unsur Basarnas, TNI/Polri, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Parigi Moutong dan potensi SAR lainnya, dibantu warga setempat.

Baca juga: Kapal nelayan karam di perairan Rohil Riau, lima orang selamat
Baca juga: Tim SAR cari keberadaan kapal ikan Cahaya Mimika
Baca juga: Basarnas evakuasi korban banjir Bone Bolango

Pewarta: Muhammad Arshandi/Moh Ridwan
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komisi V DPR sepakati rencana anggaran 6 kementerian/lembaga

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar