Kepala BNPB serukan siaga banjir dan longsor

Kepala BNPB serukan siaga banjir dan longsor

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo dalam konferensi pers secara virtual yang dipantau di Jakarta, Senin (12/10/2020). ANTARA/Tangkapan layar Youtube BNPB Indonesia/pri.

Jakarta (ANTARA) - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo meminta kepada seluruh pemerintah daerah untuk bersiap siaga dalam mengantisipasi terjadinya bencana banjir dan longsor seiring memasuki musim penghujan.

"Lakukan langkah persiapan, apel siap siaga setiap hari, cek perahu, cek tenda, obat-obatan, makanan siap saji, keperluan ibu hamil dan anak balita, selimut dan lain-lain. Siapkan lebih awal," kata Doni dalam konferensi pers secara virtual yang dipantau di Jakarta, Senin.

Dia menjelaskan saat ini sedang terjadi anomali cuaca di mana curah hujan menjadi lebih banyak dan lebih cepat jika dibandingkan dengan tahun lalu.

Doni menjelaskan pada tahun lalu di bulan Oktober masih terjadi sejumlah kebakaran hutan dan lahan di beberapa provinsi Indonesia, sedangkan pada tahun ini di bulan yang sama malah terjadi peningkatan curah hujan yang tinggi di daerah karhutla tersebut.

Baca juga: Komisi VIII DPR: Tidak ada perubahan terhadap pagu anggaran BNPB

Baca juga: Komisi VIII DPR setuju kenaikan pagu anggaran BNPB


Mengutip informasi dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika, Doni mengatakan kondisi cuaca Indonesia akan mengalami peningkatan curah hujan selama tiga bulan ke depan dan bahkan akan berlangsung hingga Maret 2021. Peningkatan curah hujan ini dikarenakan adanya fenomena La Nina.

Doni mengaku pihak BNPB telah mengirimkan surat edaran kepada setiap kepala daerah baik itu gubernur maupun bupati dan walikota terkait peningkatan kewaspadaan terhadap risiko terjadinya bencana banjir dan longsor.

Selain itu Doni juga meminta kepada ketua RT dan RW bersama masyarakat untuk bergotong royong membersihkan drainase atau got dan selokan yang tersumbat agar tidak terjadi banjir apabila terjadi hujan deras dengan intensitas yang lama.

"Kita dituntut memerhatikan alam sekitar kita, jangan sampai ketika hujan terjadi banjir kemudian terdapat kerugian atau korban yang tidak diharapkan," kata Doni.

Kepala BNPB juga mengingatkan kepada masyarakat yang tinggal di daerah dekat aliran sungai agar waspada bila mendapat informasi mengenai adanya banjir di daerah hulu sungai.*

Baca juga: DPR pertanyakan Presiden tidak libatkan BNPB dalam revisi UU Bencana

Baca juga: Indonesia-Swiss bermitra tanggulangi bencana

Pewarta: Aditya Ramadhan
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kilas NusAntara Siang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar