Bio Farma terus pantau efek samping pemberian vaksin COVID-19

Bio Farma terus pantau efek samping pemberian vaksin COVID-19

Presiden Joko Widodo memimpin rapat terbatas (ratas) mengenai antisipasi penyebaran Covid-19 saat libur panjang akhir Oktober tahun 2020. Ratas tersebut dilaksanakan di Istana Merdeka, Jakarta, pada Senin, (19/10/2020). Presiden Jokowi menginstruksikan jajaran terkait untuk mempersiapkan dengan detail dan hati-hati rencana pemberian vaksin Covid-19. ANTARA/BPMI Setpres/Kris/pri.

"Jadi setelah 48 jam setelah vaksinasi akan dilihat reaksi lokal dan sistemnya, kemudian selama 6 bulan tetap dipantau," ...
Jakarta (ANTARA) - Manajer Integrasi Proyek Riset dan Pengembangan Bio Farma, Neni Nurainy mengatakan pihaknya tetus melakukan pemantauan terhadap efek samping atau kejadian ikutan pasca-pemberian vaksin COVID-19.

Hal itu disampaikan Neni saat menjadi pembicara dalam sesi webinar Refleksi Satu Tahun Pemerintahan Jokowi-Amin, bertema Indonesia Siap Vaksinasi COVID-19 yang diselenggarakan tim Jubir Presiden RI, secara virtual di Jakarta, Senin.

"Tidak ada satu obat pun yang sempurna sehingga pasti ada efek samping. Kita dalam uji klinis (vaksin COVID-19) akan memonitoring kejadian ikutan pasca imunisasi," ujar Neni.
Baca juga: Stafsus Menteri BUMN sebut tenaga kesehatan prioritas pemberian vaksin
Baca juga: DKI Jakarta prioritaskan pemberian vaksin COVID-19 untuk nakes


Dia mengatakan apapun kejadian ikutannya setelah vaksinasi, ada formulir yang harus diisi para relawan vaksin. Data tersebut dikumpulkan dan akan dianalisis.

"Jadi setelah 48 jam setelah vaksinasi akan dilihat reaksi lokal dan sistemnya kemudian selama 6 bulan tetap dipantau," jelasnya.

Dia mengatakan terkait vaksin COVID-19 Sinovac, berdasarkan penelitian terhadap fase 1, fase2 dan beberapa laporan dari fase 3, didapati bahwa gejala umum yang muncul adalah rasa sakit di tempat injeksi dan ada juga yang merasakan gejala demam dan pusing namun sangat sedikit.

Dia mengatakan pemantauan akan terus dilakukan terkait kejadian ikutan pasca-vaksinasi, dan akan diberikan informasinya kepada masyarakat.
Baca juga: Warga DKI Jakarta diimbau tak khawatirkan pemberian vaksin COVID-19
Baca juga: Vaksin diberikan bagi kelompok berisiko tinggi tertular COVID-19

Pewarta: Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Perkembangan vaksinasi COVID-19 dari Kemenkes dan BPOM

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar