Museum di DIY didorong sajikan koleksi secara virtual

Museum di DIY didorong sajikan koleksi secara virtual

Dokumentasi - Dua orang siswa SD Wukirsari, Imogiri melihat diorama saat bersama puluhan siswa lainnya berkunjung ke Museum Jogja Kembali (Monjali) Yogyakarta, Sabtu (20/2/2010). FOTO ANTARA/Regina Safri/ed/ama/aa.

Tentu dengan tetap menjunjung tinggi etika dan nilai budaya Yogyakarta
Yogyakarta (ANTARA) - Badan Musyawarah Museum (Barahmus) Daerah Istimewa Yogyakarta mendorong seluruh museum di daerah ini melakukan penyesuaian di tengah pandemi COVID-19 dengan menyajikan koleksi secara virtual sehingga masyarakat tetap dapat mengakses secara jarak jauh.

"Semoga tahun 2021 semua museum telah melaksanakan virtualisasi museum," kata Ketua Umum Barahmus DIY Ki Bambang Widodo saat dihubungi di Yogyakarta, Kamis.

Bambang berharap 38 museum di DIY dapat menyesuaikan diri di era transformasi informasi 4.0 dengan menyajikan koleksi secara virtual reality, augmented reality, serta video profil museum.

Baca juga: Museum di Moskow dapat koleksi Becak dari Yogyakarta

"Tentu dengan tetap menjunjung tinggi etika dan nilai budaya Yogyakarta," kata dia.

Melalui sarana digital, menurut dia, masyarakat luas dapat mengikuti "tour virtuality museum" dengan menyesuaikan minat atau pilihan masing-masing untuk mengakses museum dengan koleksi dengan tema seni, budaya, pendidikan, maupun sejarah perjuangan.

Ia berharap masyarakat, khususnya generasi muda tetap memosisikan peran penting museum sebagai wahana edukasi sejarah serta penelitian.

Baca juga: Ada lukisan seniman Yogyakarta dan klepon di Museum Shanghai

Menurut Bambang, Tim Kajian Pengembangan Virtual Museum di DIY yang dibentuk Barahmus DIY dan difasilitasi Disbud DIY akan menyelesaikan kajiannya hingga akhir November 2020.

Hingga Oktober 2020, tercatat 22 dari 38 museum di daerah ini telah kembali beroperasi dengan menerapkan protokol kesehatan.

Baca juga: Pesawat karya Habibie akan dipamerkan di Museum Dirgantara Yogyakarta

Menurut Bambang, sebanyak 22 museum itu tersebar di Kota Yogyakarta, Kabupaten Bantul, dan Sleman. Di antaranya adalah Musuem Monumen Jogja Kembali, Museum Gumuk Pasir, Museum Gunung Merapi, serta Museum Keraton Yogyakarta.

Dia mengakui hingga saat ini jumlah pengunjung museum belum pulih signifikan. Hal ini mengingat para pelajar yang biasa mendominasi kunjungan di museum masih melaksanakan kegiatan belajar secara daring.

"Sehingga otomatis kegiatan wajib kunjung museum dari sekolah-sekolah di DIY belum kembali digelar," kata dia.

Baca juga: Pengunjung Museum Batik Yogyakarta meningkat 40 persen



 

Pewarta: Luqman Hakim
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pameran Science of Guinness World Records digelar di Dallas, AS

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar