4.000 rumah tak layak huni di Bogor dapat bantuan rehabilitasi

4.000 rumah tak layak huni di Bogor dapat bantuan rehabilitasi

Sekretaris DPKPP Kabupaten Bogor, Lestia Irmawati di Cibinong, Bogor, Jawa Barat. (ANTARA/M Fikri Setiawan)

Cibinong, Bogor (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor, Jawa Barat melalui Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan (DPKPP) akan merehabilitasi 4.000 unit rumah tidak layak huni selama tahun 2021.

"Dari APBD Kabupaten Bogor 2.000 unit, 1.000 unit dari Pemprov Jabar dan 1.000 unit dari program Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS) Kementerian PUPR," kata Sekretaris DPKPP Kabupaten Bogor Lestia Irmawati di Cibinong, Bogor, Selasa (19/1).

Baca juga: Puncak Bogor banjir bandang, tak ada korban jiwa

Baca juga: Pemkab Bogor terima 150 ribu masker dari Aice dan GP Ansor


Menurutnya, melalui tiga sumber anggaran tersebut, dana yang dialokasikan pada setiap target rumah tidak layak huni (rutilahu) pun akan berbeda besarannya.

Irma mengatakan khusus dari Pemkab Bogor anggaran untuk rutilahu senilai Rp15 miliar dan masing-masing rutilahu mendapatkan Rp15 juta untuk rehabilitasi.

Sementara, anggaran dari Pemprov Jawa Barat senilai Rp17,5 juta per rumah dan dari program BSPS Rp17,5 juta. Namun, anggaran dari kedua sumber ini belum bisa dipastikan.

"Jumlah bantuan dari provinsi dan BSPS sedang dipastikan lagi. Jadi bisa berubah, baik nominal atau jumlah unitnya," ujarnya.

Baca juga: DPRD-Pemkab Bogor sepakat tak anggarkan bansos pandemi pada 2021

Baca juga: Pemkab Bogor perluas penutupan jalan di Cibinong saat PPKM


Menyinggung distribusi bantuan tersebut, Listia mengatakan dilakukan secara nontunai ke penerima melalui Program Kemitraan Masyarakat (PKM), baik dari Pemprov Jabar maupun BSPS.

Pewarta: M Fikri Setiawan
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Angka kematian COVID-19 di Kabupaten Bogor tembus 188 kasus

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar