Ketua DPD RI kecam ledakan bom di Gereja Katedral Makassar

Ketua DPD RI kecam ledakan bom di Gereja Katedral Makassar

Suasana penjagaan di sekitar lokasi kejadian usai serangan bom bunuh diri di sekitar Gereja Katedral, jalan Kajaolalido, Kelurahan Baru, Kecamatan Ujung Pandang, Kota Makassar, Provinsi Sulawesi Selatan, Minggu (28/3/2021). (ANTARA/Darwin Fatir)

Surabaya (ANTARA) - Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti mengecam keras ledakan bom di depan Gereja Katedral yang berada di Jalan Kartini, Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Ahad.

"Kami mengutuk keras aksi yang diduga berasal dari bom bunuh diri. Kami berharap aparat keamanan bisa mengungkap dalang di balik kejadian ini," ujarnya dalam keterangan pers yang diterima di Surabaya.

Senator asal daerah pemilihan Jawa Timur itu berharap semua pihak bisa menahan diri dan tidak memperkeruh suasana.

"Percayakan penyelesaian masalah ini kepada aparat berwenang. Jangan perkeruh suasana dengan dugaan-dugaan yang belum jelas kebenarannya. Karena itu bisa membuat suasana semakin keruh," ucap dia.

Baca juga: Kapolri sebut pelaku bom Gereja Katedral jaringan JAD

Mantan Ketua Umum Kadin Jawa Timur itu juga berharap masyarakat tidak terjebak pada isu agama yang mungkin dimainkan pihak tidak bertanggung jawab.

"Seluruh bangsa Indonesia, dari Sabang hingga Merauke, bersaudara. Indonesia terdiri dari berbagai suku, berbagai agama, berbagai golongan. Jangan sampai terhasut, terpecah belah. Indonesia besar karena perbedaan," tuturnya.

Insiden ledakan yang diduga bom terjadi di sekitar Gereja Katedral, Jalan Kajaolalido, Kecamatan Ujung Pandang, Kota Makassar, Ahad, sekitar Pukul 10.30 WITA.

Lokasi ledakan yang berada di sekitar Polsek Ujung Pandang dan Polrestabes Makassar serta Kantor Balai Kota Makassar itu langsung membuat heboh dan aparat kepolisian langsung bergerak ke lokasi kejadian untuk mengamankan lokasi.

Baca juga: Menkopolhukam perintahkan aparat tingkatkan pengamanan di rumah ibadah

Pada saat ledakan terjadi, umat di dalam gereja baru saja selesai melaksanakan Misa Minggu Palma.

Dilaporkan ada 14 orang korban luka termasuk petugas gereja dan jemaat masih dirawat di 3 rumah sakit, sementara potongan jenazah pengebom bunuh diri masih diselidiki identitasnya.

Polisi mengatakan pelaku adalah dua orang yang berboncengan menggunakan sepeda motor dan ingin menerobos masuk ke dalam gereja.

Baca juga: Deradikalisasi dinilai perlu digalakkan kembali di lembaga pendidikan

Pewarta: Fiqih Arfani
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

La Nyalla ketua DPD RI 2019-2024

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar