ICU COVID-19 di Brazil didominasi pasien berusia 40 tahun ke bawah

ICU COVID-19 di Brazil didominasi pasien berusia 40 tahun ke bawah

Seorang petugas kesehatan menyuntikkan dosis kedua vaksin COVID-19 Sinovac kepada seorang warga lanjut usia di panti jompo Solar das Acacias, di Guarulho dekat Sao Paulo, Brazil, (26/2/2021). ANTARA FOTO/REUTERS / Carla Carniel/aww.

Rio De Janeiro (ANTARA) - Wabah COVID-19 yang mengganas di Brazil semakin berdampak pada kaum yang lebih muda, dengan data rumah sakit bulan lalu mengungkapkan bahwa mayoritas pasien yang masuk kamar gawat darurat (ICU) berusia 40 tahun ke bawah, menurut laporan baru.

Laporan itu, yang dirilis oleh Brazilian Association of Intensive Medicine selama akhir pekan, berdasarkan pada data dari sepertiga lebih dari seluruh ruang ICU di Brazil. Laporan itu mendapati peningkatan signifikan pada orang yang lebih muda yang dirawat di ruang ICU.

Untuk pertama kalinya sejak wabah melanda Brazil tahun lalu, 52 persen dari tempat tidur ICU dihuni oleh pasien berusia 40 tahun atau lebih muda. Angka itu naik 16,5 persen dibanding hunian kelompok usia yang sama pada Desember hingga Februari.

Baca juga: Brazil harap fasilitas kedokteran hewan bantu produksi vaksin COVID-19
Baca juga: Anvisa Brazil tolak tawaran impor vaksin Bharat Biotech


Tidak diketahui pasti mengapa orang yang lebih muda jatuh sakit parah selama gelombang virus saat ini di Brazil. Namun, sejumlah ilmuwan berpikir bahwa varian baru P1 yang berasal dari Kota Manaus Amazon setidaknya ikut andil dalam menyebabkan kondisi tersebut.

Faktor lain, seperti vaksinasi kaum lansia dan perilaku kaum muda yang mungkin merasa kurang peduli untuk pergi keluar dan bersosialisasi, juga dapat memengaruhi data tersebut.

Dalam laporan terpisah, institut kesehatan masyarakat Fiocruz mengatakan tren tersebut memberikan tekanan ekstra terhadap sistem kesehatan Brazil, sebab pasien yang lebih muda cenderung lebih lama menempati ruang ICU.

Brazil saat ini menjadi episentrum pandemi COVID-19 global, dengan kematian harian pekan lalu menembus angka 4.000.

Wabah virus corona mendorong rumah sakit ke titik puncaknya, dengan banyak pasien meninggal sebelum tempat tidur ICU tersedia.

Lebih dari 350.000 orang di Brazil meninggal karena COVID-19, jumlah kematian tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat.

Sumber: Reuters

Baca juga: Brazil umumkan rekor 4.249 kematian harian COVID-19
Baca juga: Tingkat hunian ICU di Brazil capai 90 persen

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar