Istri dan tiga sespri Edhy Prabowo hadir sebagai saksi dalam sidang

Istri dan tiga sespri Edhy Prabowo hadir sebagai saksi dalam sidang

JPU KPK menghadirkan 10 orang saksi dalam sidang untuk terdakwa mantan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Selasa (18/5). ANTARA/Desca Lidya Natalia.

Jakarta (ANTARA) - Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK menghadirkan Iis Rosita Dewi selaku istri mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo serta tiga orang sekretaris pribadi (sespri) Edhy yaitu Anggia Tesalonika Kloer, Putri Elok Sukarni dan Fidya Yusri sebagai saksi dalam persidangan.

Keempatnya menjadi saksi untuk lima terdakwa yaitu Edhy Prabowo, Andreau Misanta Pribadi dan Safri (staf khusus Edhy Prabowo), Amiril Mukminin (sespri Edhy), Ainul Faqih (sespri Iis) dan Siswadhi Pranoto Loe (pemilik PT Aero Cipta Kargo) yang didakwa bersama-sama menerima 77 ribu dolar AS dan Rp24,625 miliar sehingga totalnya mencapai sekitar Rp25,75 miliar dari para pengusaha pengekspor benih benih lobster (BBL).

"Saya menjadi sespri sejak 28 Juni 2020," kata Anggia di pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Selasa.

Anggia masuk menjadi sespri bersama dengan Putri Elok.

Baca juga: Saksi akui serahkan Rp2,6 miliar kepada stafsus Ehdy Prabowo
Baca juga: Penyuap Edhy Prabowo dieksekusi ke Lapas Cibinong
Baca juga: Saksi sebut kaitan perusahaan kargo dengan nama Prabowo Subianto


"Kalau saya masuk sejak 10 Februari 2020," ungkap Fidya.

Ketiganya bekerja di bawah pengawasan staf khusus Putri Tjatur Budilistyani.

"Pak Menteri ingin saya tentir adik-adik ini agar saya tidak perlu lagi mengerjakan tugas kesekretariatan khusus untuk Pak Menteri namun masih dalam proses, adik-adik saya latih melakukan pekerjaan yang selama ini saya lakukan dalam mendampingi administrasi Pak Menteri," kata Putri Tjatur yang juga dihadirkan sebagai saksi.

Selain Iis, tiga orang sespri, dan Putri Tjatur, JPU KPK juga menghadirkan 5 orang saksi lain yaitu Sub Koordinator Rehabilitasi Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Andhika Anjaresta, ajudan Edhy Prabowo Dicky Hartawan, pihak swasta dari PT Shadla Warda Utama Barry Elmirfak Hatmadja, Direktur PT Grahafoods Indo Pasifik Chandra Astan.

Seorang saksi lain hadir lewat "video conference" yaitu Iwan Febrian selaku adik mantan Juru Bicara Kementerian KKP Miftah Nur Sabri.

Pewarta: Desca Lidya Natalia
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pimpinan KPK tak hadiri pemanggilan Komnas HAM terkait TWK

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar