40 pencari suaka di Bintan tertular COVID-19

40 pencari suaka di Bintan tertular COVID-19

Petugas jaga di pintu masuk Hotel Bhadra, Bintan, Kepri untuk memastikan seluruh pencari suaka tidak keluyuran ke luar hotel (ANTARA/Nikolas Panama)

Tanjungpinang (ANTARA) - Sebanyak 40 dari hampir 400 orang pencari suaka yang tinggal di Hotel Bhadra, Kabupaten Bintan, Kepulauan Riau tertular COVID-19 berdasarkan hasil tes usap dengan metode antigen.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bintan Gama AF Isnaeni, di Bintan, Jumat, mengatakan, berdasarkan keterangan tim keamanan di Hotel Bhadra, 40 orang pencari suaka itu masih berhubungan dengan pencari suaka lainnya sehingga potensial membentuk klaster dengan jumlah pasien COVID-19 terbanyak di Kepri.

Pencari suaka yang tertular COVID-19 tersebut sulit diatur. Jumlah petugas keamanan yang mengawasi mereka sangat terbatas, sehingga tidak mampu mengarahkan pencari suaka yang tertular COVID-19 untuk melakukan isolasi di rumah-rumah yang tersedia di Hotel Bhadra.

"Ketika pencari suaka itu berkumpul, itu menjadi kekuatan besar sehingga sulit diatur. Padahal ini untuk kepentingan mereka juga agar cepat sembuh, dan tidak menularkan virus itu kepada teman-temannya," ujarnya.

Baca juga: Tidak ada pengungsi di Indonesia yang terinfeksi COVID-19

Baca juga: Sekjen PMI edukasi pengungsi Rohingya terapkan protokol kesehatan

Gama menjelaskan, awalnya, pada pekan lalu, seorang pencari suaka terdeteksi tertular COVID-19. Kemudian petugas kesehatan melakukan penelusuran terhadap orang-orang yang kontak dengan pencari suaka tersebut, dan hasilnya, 15 orang pencari suaka lainnya tertular.

Penelusuran dilakukan kembali secara intensif semalam, dan hasilnya sebanyak 24 orang pencari suaka lainnya tertular COVID-19.

"Kalau tidak terkendali, potensial seluruh yang kontak erat dengan pencari suaka yang positif COVID-19 tersebut, tertular," ucapnya.

Gama menuturkan seluruh pencari suaka yang tertular COVID-19 tidak memiliki gejala. Mereka dalam kondisi sehat, dan beraktivitas seperti biasa.

Namun sejak tiga hari lalu mereka dilarang ke luar hotel. "Kami sudah melayangkan surat kepada IOM untuk menyediakan makanan untuk mereka sehingga tidak perlu ke luar hotel," katanya.

Baca juga: 16 orang pencari suaka di Bintan Kepri tertular COVID-19

Baca juga: Polda Aceh tingkatkan patroli pantau kedatangan imigran Rohingya

 

Pewarta: Nikolas Panama
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pakar psikologi UI sebut laki-laki lebih rentan terpapar COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar