Bangkalan terima tambahan 10.000 alat tes cepat antigen

Bangkalan terima tambahan 10.000 alat tes cepat antigen

Tes cepat antigen oleh tim Satgas COVID-19 Pemkab Bangkalan di lokasi penyekatan Labang, Bangkalan, Madura, Jatim, Senin (7/6/2021). (FOTO ANTARA/Abd Aziz)

Alat tes cepat kiriman dari Pemprov Jatim ini juga kami didistribusikan ke lokasi penyekatan, karena semua warga yang hendak menuju Surabaya, harus dilakukan tes cepat antigen,
Bangkalan, Jatim (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bangkalan, Madura, Jawa Timur menerima tambahan sebanyak 10 ribu alat tes cepat antigen dari Pemprov Jatim, untuk alat tes kepada warga setempat yang memiliki riwayat kontak dengan warga yang terpapar positif COVID-19.

"Selain untuk melakukan tes cepat kepada warga yang pernah kontak langsung dengan warga terpapar COVID-19, alat tes cepat kiriman dari Pemprov Jatim ini juga kami didistribusikan ke lokasi penyekatan, karena semua warga yang hendak menuju Surabaya, harus dilakukan tes cepat antigen," kata Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Bangkalan Sudiyo di Bangkalan, Senin.

Ia menjelaskan sejak Senin (7/6), Pemkab Bangkalan mulai melakukan penyekatan kepada para pengendara kendaraan bermotor dari Bangkalan yang hendak menuju Surabaya di Jalan Raya Petapan, Kecamatan Labang, Kabupaten Bangkalan.

Di lokasi ini, Pemkab Bangkalan juga menggelar tes cepat antigen. Warga Bangkalan yang hendak ke Surabaya harus bisa dipastikan dulu bebas COVID-19.

Warga yang diketahui reaktif COVID-19 berdasarkan hasil tes cepat antigen itu, selanjutnya akan dikarantina, sedangkan yang dinyatakan bebas diperbolehkan melanjutkan perjalanan ke Surabaya.

Selain di Jalan Raya Petepan, penyekatan dan tes cepat antigen juga dilakukan di sejumlah titik. Antara lain di Pelabuhan Kamal, Bangkalan.

Ia mengatakan awalnya Pemkab Bangkalan hanya memiliki sebanyak 500 alat tes cepat antigen, sebagai persiapan untuk beberapa hari ke depan.

"Tapi per hari ini, Pemprov Jatim mengirim alat tes rapid antigen tambahan sebanyak 10 ribu, karena kasus aktif COVID-19 di Bangkalan meningkat tajam dan tidak sedikit warga dan petugas medis yang telah terpapar," katanya.

Satgas COVID-19 Pemkab Bangkalan melaporkan, hingga 6 Juni 2021, tercatat sebanyak 25 kasus pasien baru COVID-19, dan dua diantaranya meninggal dunia.

Total warga Bangkalan yang terkonfirmasi positif virus corona jenis baru ini sebanyak sebanyak 1.779 orang, terdiri dari pasien sembuh 1.520 orang, sebanyak 180 orang lainnya meninggal dunia, sedangkan kasus aktif yang kini masih menjalani perawatan sebanyak 79 orang.

"Jumlah kasus aktif sebanyak 79 orang ini yang menjalani perawatan di Bangkalan, belum termasuk yang dirawat di Surabaya," kata Sudiyo.

Sebelumnya pada rapat koordinasi bersama Dinkes Provinsi Jawa Timur, Kepala Dinkes Sudiyo menuturkan, total jumlah kasus aktif baru COVID-19 yang menimpa warga Bangkalan sebanyak 169 kasus, dengan jumlah kematian sebanyak 34 kasus, dalam kurun waktu pasca libur Lebaran 1442 Hijriah hingga saat ini.

Baca juga: Lonjakan COVID-19 terjadi di Bangkalan, Dinkes Jatim berkoordinasi

Baca juga: Pengendalian COVID-19 dilakukan di hulu-hilir di Kudus dan Bangkalan

Baca juga: Puluhan pengendara motor di Bangkalan reaktif COVID-19

Baca juga: Penyekatan Jembatan Suramadu dilakukan di sisi Surabaya dan Bangkalan

Pewarta: Abd Aziz
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Tarif tes antigen di stasiun wilayah Daop 7 Madiun turun

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar