BKKBN: Pencegahan stunting penting sambut bonus demografi

BKKBN: Pencegahan stunting penting sambut bonus demografi

Tangkapan layar Kepala BKKBN Hasto Wardoyo dalam seminar Hari Keluarga Nasional 2021 secara daring di Jakarta, Kamis (8/7/2021). ANTARA/ Zubi Mahrofi.

Apabila masih banyak stunting maka kemampuan berpikir menjadi tidak optimal, generasi dengan kecerdasan tidak optimal
Jakarta (ANTARA) - Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) menyampaikan pencegahan stunting menjadi bagian penting menyambut bonus demografi.

"Ada kemungkinan puncak bonus demografi akan maju sehingga kita harus siap dalam menyiapkan sumber daya manusia (SDM) unggul untuk Indonesia maju seperti yang sering disampaikan oleh bapak Presiden," ujar Kepala BKKBN Hasto Wardoyo dalam seminar Hari Keluarga Nasional 2021 secara daring di Jakarta, Kamis.

Ia menyampaikan bahwa sumber utama SDM adalah kesehatan sehingga stunting harus dicegah.

Baca juga: HANI 2021 momen antisipasi ancaman hilangnya kualitas bonus demografi

"Apabila masih banyak stunting maka kemampuan berpikir menjadi tidak optimal, generasi dengan kecerdasan tidak optimal," katanya.

Bonus demografi, lanjut dia, akan menjadi windows of opportunity bila disokong oleh SDM yang berkualitas.

Dalam kesempatan itu, Hasto juga mengatakan, pihaknya juga akan memberikan dukungan bagi pendidikan di Indonesia agar menjadi lebih baik yang pada akhirnya dapat menciptakan SDM unggul.

Baca juga: Hipmi sambut era bonus demografi dan revolusi industri 4.0

Dalam riset yang dilakukan 14 perguruan tinggi, ia menyampaikan, teridentifikasi bahwa kasus stunting ada pada nilai kearifan lokal (local wisdom), termasuk kebijakan-kebijakan yang dibuat oleh pimpinan setempat.

"Inilah pentingnya kolaborasi dengan lintas disiplin ilmu untuk memberikan sumbangsih dan rekomendasi tentang perubahan perilaku di wilayah mana dan strategi apa yang perlu diterapkan, karena local genius dan local wisdom sangat mempengaruhi percepatan penurunan stunting," katanya.

Baca juga: Hadapi bonus demografi, Kemenaker perkuat vokasi di BLK Komunitas

Melalui kebijakan Merdeka Belajar - Kampus Merdeka, ia mengatakan, akan menjadi kesempatan bagi civitas akademika hadir di tengah rakyat.

Pewarta: Zubi Mahrofi
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

400 ibu hamil di Batam terima vaksin Sinovac

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar