Biden akan terima kunjungan Raja Abdullah Yordania

Biden akan terima kunjungan Raja Abdullah Yordania

Presiden AS Joe Biden melambai ke media saat menaiki Air Force One di Pangkalan Bersama Andrews di Maryland, Amerika Serikat, Jumat (9/7/2021). REUTERS/Tom Brenner/AWW/djo (REUTERS/TOM BRENNER)

Kami memiliki kepercayaan yang besar atas kepemimpinan raja (Abdullah), dan saya rasa kunjungan dalam beberapa hari ke depan akan memastikan kepercayaan itu,
Washington (ANTARA) - Presiden Amerika Serikat Joe Biden akan menerima Raja Abdullah dari Yordania, yang merupakan sekutu kunci AS di kawasan yang bergejolak, dalam pertemuan langsung pertama dari tiga yang akan dilakukan Biden dengan para pemimpin dari Timur Tengah.

Abdullah, yang menghadapi tantangan atas otortiasnya pada bulan April dari saudara tirinya, Pangeran Hamza, akan melakukan percakapan di Ruang Oval dengan Biden untuk pertama kalinya sejak Presiden AS itu dilantik pada  Januari.

Dia juga akan berpartisipasi dalam sarapan resmi dengan Wakil Presiden Kamala Harris pada Selasa di kediaman wapres. Dia akan bertemu dengan Menteri Luar Negeri Antony Blinken di Departemen Luar Negeri pada Selasa.

Baca juga: Rangkuman reaksi internasional atas situasi keamanan Yordania

Abdullah memainkan peran yang unik di Timur Tengah, yang dilihat oleh para pejabat AS sebagai pemimpin moderat dan pragmatis yang dapat memainkan peran yang memediasi.

Abdullah merupakan pemimpin Timur Tengah yang pertama kali mengunjungi Gedung Putih di bawah kepemimpinan Biden, yang akan diikuti dengan Perdana Menteri Iraq Mustafa al-Kadhimi pada 26 Juli mendatang. Para pejabat AS dan Israel tengah berupaya untuk menjadwalkan pertemuan antara Biden dan Perdana Menteri Israel baru, Naftali Bennett.

Seorang pejabat senior pemerintahan Biden mengatakan bahwa pembicaraan sang presiden dengan raja diperkirakan akan mencakup langkah ke depan untuk Israel dan warga Palestina, dengan Bennett yang baru-baru ini menggantikan Benjamin Netanyahu sebagai perdana menteri Israel.

Ketegangan tetap tinggi usai perang selama 11 hari pada  Mei antara Israel dan militan Hamas di Gaza.

Baca juga: Pangeran Yordania sebut akan langgar perintah untuk tetap diam

Posisi Abdullah di negaranya sendiri juga mungkin muncul dalam pembicaraan tersebut. Potret Yordania sebagai pulau yang stabil di tengah turbulensi Timur Tengah dipertanyakan usai Pangeran Hamza dituduh berupaya menyebabkan destabilisasi negara tersebut pada  April.

Biden telah memberikan dukungan penuh untuk Abdullah, yang akan hadir di Gedung Putih bersama istrinya, Ratu Rania.

“Kami memiliki kepercayaan yang besar atas kepemimpinan raja (Abdullah), dan saya rasa kunjungan dalam beberapa hari ke depan akan memastikan kepercayaan itu,” kata seorang pejabat senior pemerintahan Biden. Topik lain yang kemungkinan akan muncul adalah masa depan Kesepakatan Abraham era Trump, kesepakatan normalisasi yang dicapai antara Israel dan empat negara Arab, negosiasi dengan Iran mengenai program nuklirnya dan krisis kemanusiaan Suriah, kata pejabat itu.

Sumber: Reuters
Baca juga: Raja Yordania tekankan pentingnya gencatan senjata komprehensif Gaza
Baca juga: Raja Yordania: Tindakan 'provokatif' Israel sebabkan eskalasi


Penerjemah: Aria Cindyara
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Biden sebut pengerahan tentara di Afghanistan sedang didiskusikan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar