Laporan dari China

Prokes lemah, giliran 20 pejabat di Guangzhou dipecat

Prokes lemah, giliran 20 pejabat di Guangzhou dipecat

Ilustrasi - Warga mengantre untuk menjalani tes asam nukleat di sebuah lokasi pengujian sementara, menyusul merebaknya kembali virus corona COVID-19, di Kota Beijing, China, Selasa (30/6/2020). Otoritas Kesehatan China pada hari Selasa (30/6) melaporkan 19 kasus virus corona baru di daratan untuk 29 Juni, naik dari 12 hari sebelumnya. Tidak ada kematian baru. ANTARA FOTO/REUTERS/Thomas Peter/wsj.

Beijing (ANTARA) - Sebanyak 20 pejabat di Kota Guangzhou, China, dipecat karena dinilai lemah dalam menegakkan protokol kesehatan sehingga muncul kasus positif COVID-19 yang terjadi pada Mei dan Juni.

Pemecatan tersebut diumumkan setelah Komite Sentral Partai Komunis China (CPC) untuk Inspeksi Disiplin mengeluarkan pernyataan pada Kamis mengenai sanksi bagi pejabat yang lemah dalam menjalankan prokes.

Di antara pejabat yang terkena sanksi pencopotan itu adalah Direktur Komisi Kesehatan Kota Guangzhou Huang Guanglie, Ketua dan Wakil Ketua CPC setempat Chen Xiaohua dan Bi Ruiming.

Pemecatan pejabat di ibu kota Provinsi Guangdong tersebut terbilang terlambat dibandingkan dengan pemberhentian 40 pejabat di Kota Zhangjiajie, Provinsi Hunan, serta Kota Nanjing, Provinsi Jiangsu.

Di Zhangjiajie dan Nanjing, kasus COVID-19 baru muncul pada Juli, sedangkan di Guangzhou sudah muncul sejak Mei hingga Juni.

CPC Inspeksi Disiplin yang merupakan lembaga antirasuah China itu menginstruksikan semua inspektorat di semua tingkatan untuk menerapkan sanksi yang berat kepada para pejabat yang gagal menerapkan prokes secara ketat. 

Baca juga: 20 pejabat China dicopot karena COVID Delta, satu warga lagi ditangkap

Baca juga: Kasus corona melonjak di penjara China, sejumlah pejabat dipecat


 

Berkunjung ke Museum Antiepidemi di episentrum COVID-19, Wuhan


 

Pewarta: M. Irfan Ilmie
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar