Syafi`i: Kasus Gayus, Negara Jangan Kalah

Syafi`i: Kasus Gayus, Negara Jangan Kalah

Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah Ahmad Syafii Maarif (ANTARA/Noveradika)

Jakarta (ANTARA News) - Mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Prof H Ahmad Syafi`i Ma`arif mengingatkan bahwa kasus mafia pajak yang melibatkan terdakwa Gayus Tambunan harus dibongkar, jika tidak negara akan "kalah".

"Kalau tidak bisa melawan, berarti negara `kalah`. Daripada nanti timbul guncangan, lebih baik selesaikan sekarang. Tetapi pertanyaannya, apakah penegak hukum punya nyali atau tidak?," kata Buya, panggilan akrab Ahmad Syafi`i Ma`arif, disela acara peluncuran Gerakan Integritas Nasional di Gedung Stovia (Museum Kebangkitan Bangsa) di Jakarta, Selasa.

Bila kasus Gayus tidak ada yang berani membongkarnya, ia menduga aparat hukum menutup-nutupi kasus tersebut.

"Kalau kasus ini dibiarkan saja, maka akan menjadi bumerang bagi penegak hukum itu sendiri. Penegakan hukum di Indonesia harus diperbaiki," kata pendiri Ma`arif Institute itu.

Sebelumnya, usai acara Pernyataan Publik Tokoh Lintas Agama "Pencanangan Tahun Perlawanan Terhadap Kebohongan: Pengkhianatan Harus Dihentikan" di Kantor PP Muhammadiyah, Jakarta, Senin (10/1), Buya menyindir penanganan masalah hukum di Indonesia yang dinilainya penuh dengan lelucon dan tidak ada yang serius.

Bahkan, soal kasus pelesirannya terdakwa mafia pajak Gayus Tambunan, katanya, kasus itu merupakan "mbahnya lelucon".

Namun, ia mengakui bahwa Gayus memiliki jasa untuk membongkar siapa saja orang yang terlibat dalam kasus tersebut.

"Gayus memang jelas salah, tapi dia memiliki jasa dengan membongkar pelaku lainnya. Oleh karena itu, aparat kepolisian dan kejaksaan harus segera mengusut kasus tersebut," katanya.

(S037*A041/D011/S026)

Pewarta: NON
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2011

Sri Mulyani jengkel masih temukan mafia dan korupsi di Pajak

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar