Polisi tangkap suami istri pengedar ganja

Polisi tangkap suami istri pengedar ganja

Kanit Reskrim Polsek Kebon Jeruk AKP Pradita Yuliandi saat merilis kasus penangkapan pasangan suami istri pengedara ganja di Polsek Kebon Jeru, Selasa (28/9/2021). ANTARA / Walda.

Jakarta (ANTARA) - Polisi dari Polsek Metro Jakarta Barat menangkap pasangan suami istri berinisial, A (35) dan F (30), yang menjadi pengedar narkoba jenis ganja.

Kepala Unit Reserse Kriminal (Kanit Reskrim) Polsek Metro Jakarta Barat, AKP Pradita Yuliandi, di Jakarta, Selasa, mengatakan, kedua tersangka ditangkap di Jalan Duta Buntu, Kelurahan Duri Kepa, Kebon Jeruk, pada Sabtu (18/9).  

Pradita Yuliandi menjelaskan, pasangan suami istri tersebut sehari-hari bertugas sebagai penjaga rumah kontrakan tapi menyambi sebagai pengedar ganja sejak dua tahun terakhir.

"Pasangan suami-istri itu sering mendapat kiriman paket ganja dari salah satu bandar yang berada dalam lembaga pemasyarakatan (lapas) di Provinsi Lampung, untuk diedarkan di Jabodetabek," katanya.
 
Baca juga: Polisi tangkap pengedar narkoba di kawasan sekolah Jaksel

Selama beroperasi, kata dia, kedua tersangka telah menjual ganja seberat 40 kilogram, yang dijual dengan harga beragam.

"Satu linting ganja dijual dengan harga Rp500 ribu hingga Rp1 juta, tergantung siapa yang memesan dan wilayahnya di mana," kata Pradita.

Polisi mendapat laporan dari masyarakat, yang mencurigai pasangan suami istri tersebut menjadi pengedar ganja. Berdasarkan informasi dari masyarakat, polisi kemudian menyelidiki dan akhirnya menangkap dua tersangka.

Dari tangan tersangka, polisi mengamankan barang bukti berupa 1,5 kilogram ganja yang siap dijual. 

Polisi masih terus menyelidiki asal-usul perkenalan pasangan suami istri itu dengan bandar ganja di lapas di Lampung. Polisi juga masih megembangkan informasi, siapa saja yang terlibat membantu pasangan suami istri tersebut mengedarkan ganja ke Jabodetabek.

"Kedua tersangka dijerat dengan pasal 114 SUB 111 junto pasal 132 UU RI No 35 Th 2009 tentang Narkotika, dengan ancaman seumur hidup," kata Pradita.

Baca juga: Polres kembali ungkap peredaran ganja di wilayah Jagakarsa
Baca juga: Polisi tangkap tujuh pengedar ganja jaringan kampus

 

Pewarta: Walda Marison
Editor: Riza Harahap
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Jabar masih di puncak klasemen, DKI salip Jatim

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar