Kemlu: Hampir 2.000 pengungsi asing sudah divaksin COVID-19

Kemlu: Hampir 2.000 pengungsi asing sudah divaksin COVID-19

Tangkapan layar acara media gathering “Rencana Kegiatan dan Prioritas Diplomasi  Multilateral  Indonesia Tahun  2022  dan Capaian Diplomasi Multilateral Indonesia” yang digelar secara virtual di Jakarta, Selasa (12/10/2021). (ANTARA/ Juwita Trisna Rahayu)

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah telah menyuntikkan vaksin COVID-19 ke hampir 2.000 pengungsi asing meski terkendala administrasi kependudukan, kata pejabat Kementerian Luar Negeri, Selasa.

“Sepanjang catatan kita saat ini sudah 1.373 orang pengungsi divaksin tahap pertama dan 587 orang tahap kedua dari 600 yang divaksin di Jakarta,” kata Direktur Hak Asasi Manusia dan Keamanan Kemlu Achsanul Habib dalam media gathering bertajuk “Rencana Kegiatan dan Prioritas Diplomasi Multilateral Indonesia Tahun 2022 dan Capaian Diplomasi Multilateral Indonesia” secara virtual di Jakarta.

Para pengungsi tersebut tersebar di berbagai wilayah, seperti Jakarta, Kupang, Tanjung Pinang, Aceh Timur, Medan, dan Tangerang.

Achsanul mengatakan pemberian vaksin kepada para pengungsi merupakan upaya pemerintah dalam mencapai kekebalan kelompok karena pengungsi juga tinggal dan berkegiatan di tengah masyarakat.

Namun, dia mengakui bahwa vaksinasi bagi para pengungsi tersebut juga menemui kendala, seperti Nomor Induk Kependudukan (NIK) yang tidak dimiliki layaknya warga negara asing (WNA) yang legal.

Sehingga, lanjut dia, pemerintah perlu berkoordinasi dengan Komisariat Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi (UNHCR).

Baca juga: Anies: Vaksinasi untuk pencari suaka sedang tahap finalisasi

“Dari perspektif teknis, pertama mereka adalah WNA yang tidak dikategorikan sebagai WNA legal, seperti ekspatriat dan sebagainya. Kita perlu memastikan dengan badan seperti UNHCR, karena basisnya adalah NIK,” katanya.

Achsanul menjelaskan terdapat 16 digit dalam NIK, sementara nomor identitas pengungsi hanya lima digit, sehingga tidak bisa masuk ke dalam sistem yang terintegrasi, seperti aplikasi PeduliLindungi.

“Kemudian, terjadi pembahasan (untuk) ditambahkan angka nol di depan sehingga menjadi 16,” ujarnya.

Selain itu, dia menuturkan program pemberian vaksin kepada para pengungsi tidak sampai mengganggu APBN karena dana negara tersebut digunakan untuk WNI.

“Sementara ini WNA non-kategori. Inilah kemudian kita cari jalan keluarnya. Pemprov DKI mengeluarkan vaksin gotong royong kemarin. Itu pilot project di tanggal 7-8 kemarin, nanti yang kedua di akhir bulan,” katanya.

Direktur Jenderal Kerja Sama Multilateral Kemlu Febrian A Ruddyard menyebutkan Indonesia per 3 Oktober 2021 sudah menerima tambahan 39 juta dosis vaksin dari AstraZeneca, Sinovac, Pfizer, dan Moderna sehingga total vaksin yang telah diterima Indonesia mencapai 267 juta dosis.

"Saat ini juga Indonesia tengah meningkatkan manufaktur vaksin untuk menjadikan pusat pelatihan vaksin yang bersaing dengan India dan Korea Selatan dan akan diumumkan pada 2022," katanya.

Baca juga: Anies: Vaksinasi bagi pencari suaka merupakan tugas kemanusiaan
Baca juga: 600 pencari suaka di Ibu Kota jalani vaksinasi di GOR Bulungan


Pewarta: Juwita Trisna Rahayu
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Indonesia datangkan 1,9 juta vaksin AstraZeneca tahap 147

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar