Dua polisi tewas dalam serangan di Pakistan dekat Afghanistan

Dua polisi tewas dalam serangan di Pakistan dekat Afghanistan

Ilustrasi--Anggota Unit Tindak Kejahatan Kepolisian Karachi melakukan identifikasi lokasi serangan di Pakistan. ANTARA FOTO/REUTERS / Akhtar Soomro/aww.

Dua polisi tewas dalam ledakan bom rakitan yang terjadi pukul 10.00 waktu setempat
Peshawar (ANTARA) - Dua polisi tewas dan enam lainnya, termasuk seorang gadis, terluka dalam serangan di Pakistan utara dekat Afghanistan, Sabtu.

Serangan itu terjadi saat milisi Taliban setempat menyepakati gencatan senjata selama satu bulan usai menggelar pembicaraan dengan pemerintah, kata kepolisian.

Kedua polisi tewas akibat ledakan bom rakitan di dekat perbatasan di Provinsi Khyber Pakhtunkhwa.

"Dua polisi tewas dalam ledakan bom rakitan yang terjadi pukul 10.00 waktu setempat," kata pejabat polisi senior distrik Bajaur, Abdul Samad Khan, kepada Reuters.

Baca juga: Kalah dari Taliban, tentara Afghanistan cari perlindungan di Pakistan

Serangan lainnya terjadi di pinggiran ibu kota provinsi Balochistan, Quetta, tempat satu polisi dan lima lainnya, termasuk seorang gadis dan tiga perempuan, terluka.

Bom yang dipasang di sepeda motor menargetkan patroli polisi di daerah tersebut, kata pejabat senior lainnya Ali Raza.

Juru bicara Taliban setempat menolak bertanggung jawab atas serangan tersebut, mengklaim bahwa kelompok itu akan mematuhi gencatan senjata.

Taliban Pakistan, atau Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP), adalah gerakan terpisah dari Taliban Afghanistan, yang kembali menguasai negara tersebut pada Agustus lalu.

TTP telah berjuang selama bertahun-tahun untuk menggulingkan pemerintah di Islamabad dan memerintah negara Asia Selatan berpenduduk 220 juta jiwa itu dengan hukum Islam Syariah mereka sendiri.

Ada banyak upaya gagal untuk mencapai perjanjian damai di masa lalu.

Pembicaraan terbaru dimulai menyusul kemenangan Taliban Afghanistan. Kedua pihak telah bertemu di seberang perbatasan di Afghanistan berkat bantuan pemimpin Taliban Afghanistan.

Sumber: Reuters

Baca juga: Pakistan resah atas ancaman keamanan dari Afghanistan
Baca juga: China ajak Pakistan dan Turki dukung transisi di Afghanistan

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden Kazakh bersumpah tidak akan bicara dengan teroris

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar