Saifullah Yusuf minta penyelidikan terbuka atas kasus Lumajang

Saifullah Yusuf minta penyelidikan terbuka atas kasus Lumajang

Wagub Jatim Saifullah Yusuf (FOTO ANTARA)

Kediri (ANTARA News) - Wakil Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf meminta proses penyelidikan kasus pembunuhan dan penganiyaan petani di Kabupaten Lumajang berlangsung terbuka.

"Saya minta penyelidikan terbuka dan tidak ada yang kebal hukum," katanya saat berkunjung ke rumah almarhum Rochmani, jemaah haji asal Desa Kranggan, Kecamatan Gurah, Kabupaten Kediri, yang meningggal akibat tragedi Mina, Selasa malam.

Ia mengatakan, kasus yang terjadi di Lumajang merupakan pelajaran yang sangat berharga bahwa segala sesuatu tidak bisa diselesaikan dengan kekerasan. Jika terdapat beda pendapat, harusnya dihormati.

"Siapapun tidak bisa dengan sembarangan, apalagi melukai orang lain, apalagi hanya seorang kepala desa. Wagub pun tidak bisa, karena ini negara terbuka dan orang tidak bisa sembarangan. Jika tidak setuju boleh," katanya.

Ia juga meminta pemerintah daerah mempertimbangakan berbagai macam izin galian yang berpotensi mengundang masalah dengan masyarakat. Semua izin seharusnya dilengkapi dengan berbagai persyaratan.

"Bagi penambang hendaknya memenuhi ketentuan yang ada, termasuk izin lingkungan dan semua harus dipenuhi," katanya.

Sementara itu, Manejer Kebijakan dan Pembelaan Hukum Wahana Lingkungan Hidup Walhi Muhnur Satyahaprabu di Jakarta meminta Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) membentuk satu tim untuk menyelidiki kasus tersebut.

"Ini pembunuhan dan kasus pertambangan ilegal ini, kami minta kepada Komnas HAM membuat satu tim untuk terjun ke lapangan (Lumajang) untuk menyelidiki beberapa pelanggaran yang terjadi," ujarnya.

Selain itu, Komnas HAM juga diminta menginvestigasi izin tambang di desa tersebut, sebab, berdasarkan aduan yang diperoleh, perusahaan tambang itu tidak mengantongi izin.

"Kami juga minta Komnas HAM jangan berhenti sampai ke kasus pembunuhan. Mengenai kasus hak lingkungan, yang lahan para petani telah dirampas, apalagi masalah perizinan (juga diinvestigasi)," kata Munhur.

Selain itu, pihaknya juga meminta Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) untuk melindungi warga sekitar daerah pertambangan yang mendapat ancaman.

Penganiyaan serta pembunuhan sadis terjadi di Desa Selok Awar-Awar, Kecamatan Pasirian, Kabupaten Lumajang menimpa Salim Kancil (52) dan Tosan (51). Dua petani itu babak belur dihajar preman bayaran yang diduga dilakukan oknum kepala desa di daerah tersebut. Mereka menolak aktivitas penggalian pasir di daerah mereka, sebab bisa merusak lingkungan.

Salim alias Kancil bahkan sempat diseret dari rumahnya, dihajar, dilukai dengan benda tajam, sampai dipukul dengan batu. Ia meninggal dunia, sementara rekannya Tosan masih dirawat di RSUD Malang. Kondisinya juga kritis.

Pewarta: Destyan Handri Sujarwoko
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Walhi minta Pemprov DKI pulihkan Teluk Jakarta

Komentar